Sunday, October 30, 2011

Blackberry Accident

Hai :) udah lama nih ga nge post, gua juga baru sadar awal mula blog ini gua buat tuh untuk ngebuat orang-orang yang baca tertawa, tapi september kemaren malah gua buat orang-orang yang ngebaca blog gua ini sedih, salah dong gua? engga juga sih, namanya juga ini blog curhatan dari hati gua yang paling dalam haha. Gua mau nge post cerita yang mungkin agak sedikit memalukan tapi insyaAllah bermanfaat deh hehehe.

20 Oktober 2011 kemaren tepatnya hari kamis, gua cabut sekolah (mohon buat yang ini jangan di contoh, karena bukan contoh yang baik buat anak di bawah umur) gua cabut bareng temen gua yang bernama fikry, dan gara-gara cabut ini gua mendapat pengelaman yang mungkin berharga dan wajib sebenernya gua share disini biar kalian ga seperti gua. Hari itu sangat panas dan gua juga di hari itu sangat ngebet banget buat beli blackberry atau yang biasa kita sebut bb. Kalo di kaskus mungkin bb itu "buka-bukaan" tapi disini itu adalah handphone sejuta umat indonesia. Pagi itu juga gua ngeliat bokap gua dulu yang anti-bb akhirnya dia beli bb baru, pas gua tanya sih dia bilang nya "tuntutan kebutuhan" tapi ya mungkin bener sih. Bb itu buat kalangan orang mungkin sangat berguna sekali untuk membangun jaringan dan bersosialisasi dengan orang, tapi ada pulang beberapa kalangan orang menyalah gunakannya, seperti buat selingkuh lah, dan bermacam-macam lainnya.

Waktu sudah menunjukan jam 11 siang dan gua sama fikry bingung mau kemana. Gua coba melihat isi dompet dan ternyata gua membawa duit yang lebih, akhirnya gua memutuskan dihari itu untuk beli bb. Gua pun dan fikry ga pake pikir panjang langsung ke sebuah tempat di depok, yang emang disana menjual barang-barang kebutuhan hidup, dari mulai celana dalam sampai hp bahkan mobil. Gua dan fikry keliling-keliling dan gua baru nyadar sesuatu, ketika gua keliling-keliling di toko-toko hp banyak sekali mba-mba yang manggil:

"mas, mau cari hp apa mas? jual, beli, atua tuker tambah mas? tanya aja"

Padahal gua berharap banget kali mereka bilang gini:

"mas kok ganteng sih, sini dong beli hp yang kita jual, tambah ganteng deh mas"

Tapi malah manggil nya gitu.

Sekian lama gua muter muter dan samperin toko-toko disana dan ga ada yang cocok, akhirnya gua urungkan beli bb di hari itu, gua pun langsung caw ke cinere buat nongkrong bareng fikry. Tapi ketika di tempat tongkrongan gua sangat sangat sekali ingin membeli bb dihari itu, gua terlalu semangat dan terlalu ingin sekali, akhrinya gua memutuskan untuk ke salah satu mall di cinere untuk membeli bb. Ketika sampai, gua pun langsung menuju toko yang dijaga dua mba-mba yang mungkin face nya kurang tapi body nya mayan lah, gua pun tertarik buat ke tuh toko. Ketika itu saking ngebet nya akhirnya gua pun tanpa basa basi dan nawar gua langsung aja beli, dan akhirnya gua mendapatkan blackberry gemini putih yang masih mulus, gua beli batangan hanya dapet headset dan charger aja ga ada box. Gua beli tuh tuker tambah, duit+hp nokia e63 yang dari dulu gua sayang sayang. Gua pun gembira dan sangat senang menyambut hp baru gua itu.

****

Jumat sore pun gua di invite sama cewe yang mungkin dp nya bisa dibilang cantik tapi mungkin agak sedikit aneh karena menggambil foto menghadap keatas seperti hal nya anak-anak gaul jaman sekarang. Gua pun berkenalan.

Ali: "ini siapa?"

Orang yang baru ngeinvite gua: "aku *****, kamu siapa? hehe"

Gua kaget, gila nih cewe baru kenal udah langsung aku kamu, mungkin nih cewe emang ga bisa ngmng gua lu kali ya. Gua juga nyapa cuman buat nanya dia siapa, karena gua mau contact bbm gua ya orang yang gua kenal aja.

Ali: "ali haha, anak mana?"

Orang yang baru ngeinvite gua: "86 hehe, kamu?"

Ali: "izada"

Ali: "86? sma apa smp?"

Orang yang baru ngeinvite gua: "sma dong kelas xii - ipa hehe"

Ali: "oh gitu:"

Gua pun berchit chat dengan dia, gua emang ga pake aku kamu, gua tetep pake gua lu seperti biasa, karena gua adalah cowok mahal yang ganteng dan ga bisa dengan gampang di alusin cewe kayak dia hahaha. Tapi... gua pun tergoda dengan ajakan dia untuk main kerumah nya pada hari sabtu besok nya, dan bodoh nya gua bilang "iya". Gua berpikir disitu, "lah kok gua mau di ajak main kerumah cewe padahal baru kenal?" mungkin kalo kata temen-temen cewe gua "ah parah lu li, najis ih playboy, pk, dan sebagai nya" tapi kalo kata temen-temen cowo gua pasti ngmng gini "sikat bro! rejeki tuh jangan ditolak, lu single dan lagi bebas cuy".

Besok nya pun gua abis dari pim kerumah tuh cewe, rumah nya sih dia bilang di daerah bintaro tapi agak keluar dikit. Gua pun muter-muter bintaro dan sekitarnya sambil bbm rumah dia dimananya, gua tersesat dan gua sampe muterin bintaro dari sektor satu sampe sektor sembilan dua kali, dan akhirnya gua ketemu rumah dia, rumah dia berwarna orange dan ada mobil innova hitam di depannya. Gua langsung bbm aja karena gua laper dan dia katanya udah siapin pizza hut yang paling gua suka.

Ali: "gua di depan rumah lu nih, di samping innova hitam yang ada di depan rumah lu"

Dan ternyata.... yang keluar adalah dua laki-laki besar dengan baju yang ada lambang polisi nya, kunci gua pun mau di ambil, gua pun melawan karena gua ga tau apa-apa.

Ali: "ada apa ini pa!?"

Pak polisi: "sudah copot kunci nya dan berikan ke saya"

Gua pun mikir kalo mereka adalah polisi gadungan yang mau ngambil motor gua dan bakal ninggalin gua telanjang di tengah malam yang gelap dan dingin ini.

Akhirnya pun kunci gua diambil dia, dan gua disuruh duduk di tempat duduk di dekat situ, gua pun nanya ada apa ini dll, dan ternyata bb yang gua beli kemarin adalah bb curian, dan setelah itu pun keluar cewe dari dalam mobil innova dan kasih liat box bb nya, dan bener nomer seri tuh bb sama kayak di box nya. Gua pun melas, dan gua malu, karena gua pikir gua bbman dari kemaren sama polisi bukan cewe yang asli. Gua pun memberikan perlawanan dan pengakuan kalo gua ga nyuri dan gua bukan pencuri, gua pun mau kasih liat nota bb yang gua beli hari kamis lalu, pas gua udek-udek dompet, ternyata "GAK ADA!" gua pun sedikit panik tapi tetep pasang wajah ganteng dan stay cool. Akhirnya gua pasrah aja disitu kalo bb nya mau diambil, tapi setelah ngobrol-ngobrol dia pun bilang akan ketemuan besok sama gua lagi di cinere di tempat gua beli bb itu. Akhirnya pun malem itu gua pulang sendiri dan ga jadi main kerumah cewe.

Besoknya pun gua ketemu dengan cewe yang asli, yang bernama anis yang punya bb yang gua pegang sebenarnya. Katanya anis dia ada waktu malam kemaren, tapi dia malu dan dia hanya di dalem mobil dan ga berani keluar. Hari ini gua bakal balikin nih bb, karena gua sangat gamau megang barang curian kayak gini. Gua pun ketemuan di mcd cinere. Setelah menunggu 10 menit, akhirnya dia bbm kalo dia udah di parkiran mcd, dan dia bilang dia ada di mobil bmw warna silver, gua pun melihat mobil nya dan langsung masuk ke mobil itu. Gua pun ngobrol dengan dia dan 2 temen nya, gua juga nunjukin nota nya yang waktu kemaren malem lupa gua bawa. Akhirnya setelah ngobrol lama gua pun mengembalikan bbnya dan mengambil nomer gua yang ada di dalem nya. Dia juga menembus dengan setengah harga gua membeli bb tersebut.

Hikmah nya:

Jangan deh beli barang second yang ga jelas, ga ada surat, box, atau apapun yang menunjukan tanda kepemilikan. Buat cowo nih! jangan mudah dirayu cewe cantik yang ga jelas yang ada di bbm lu, mungkin aja itu jebakan dari orang ga jelas, tanya dulu tuh cewe siapa, dll, karena kalo sampe kayak gua dan ternyata dia bakal nyuri barang-barang lu gimana? kan bisa berabe dah tuh, jadi... jadi cowo jangan mudah terpancing cewe cantik yang ga jelas darimana keberadaan nya.

Gua harus belajar menerima keadaan yang ada, gua ga salah juga kok, gua bangga jadi orang baik walaupun bisa dibilang gua menderita. Kalo diitung ruginya gua sama dia juga sama-sama rugi, gua beli tapi di tembus setengah harga gua beli, dan dia juga kayak beli dua kali, udah bayar bb dia, ilang, terus dia tembus bayar lagi. Gua ambil positif nya aja dari semua ini, ga ada salah nya jadi orang baik dan bisa membantu orang yang butuh, toh mungkin aja suatu saat gua bakal di bantu orang ketika gua lagi susah, dan juga harus jujur apa adanya, jangan bohong walaupun demi kebaikan, karena lebih baik jujur apa adanya. Gua mengambil kesimpulan aja bahwa suatu saat pasti bakal ada yang terbaik buat gua, mungkin gua belum siap kali pake bb, karena pas pake bb, gua sangat norak banget, hidup kayak cuman di bb doang, setiap hari setiap saat setiap waktu gua pasti bbam terus kayak orang autis yang dibilang orang-orang.

Ambil positif nya aja ya dari cerita gua kali ini, thanks banget udah baca cerita panjang curhatan gua ini hehe. bye! sampe ketemu di cerita selanjutnya hehe.

Thursday, October 13, 2011

Puisi Terakhir Soe Hok Gie

Ada orang yang menghabiskan waktunya berziarah ke mekkah, 
Aada orang yang menghabiskan waktunya berjudi di wiraza, 
Tetapi aku ingin menghabiskan waktu ku disisi mu sayang ku…. 
Bicara tentang anjing-anjing kita yang nakal dan lucu 
Atau tentang bunga-bunga yang manis di lembah mandala wangi 

Ada serdadu-serdadu Amerika yang mati kena bom di danang 
Ada bayi-bayi yang lapar di Biafra 
Tapi aku ingin mati disisi mu manisku 

Setelah kita bosan hidup dan terus bertanya-tanya 
Tentang tujuan hidup yang tidak satu setan pun tahu 
Mari sini sayangngku 
Kalian yang pernah mesra Yang pernah baik dan simpati padaku 
Tegaklah ke langit luas Atau awan yang menang 

Kita tak pernah menanamkan apa-apa 
Kita takkan pernah kehilangan apa-apa 

Nasib terbaik adalah tidak pernah dilahir 
Yang kedua dilahirkan tapi mati muda 
Dan yang tersial adalah berumur tua 

Berbahagialah mereka yang mati muda 
Mahluk kecil kembalilah dari tiada ke tiada 
Berbahagialah dalam ketiadaanmu 

Puisi Cahaya Bulan - Ost Soe Hok Gie

Akhirnya semua akan tiba pada suatu hari yang biasa
Pada suatu ketika yang telah lama kita ketahui

Apakah kau masih selembut dahulu
Memintaku minum susu dan tidur yang lelap
Sambil membenarkan letak leher kemejaku

Kabut tipis pun turun pelan pelan di Lembah Kasih
Lembah Mandalawangi
Kau dan aku tegak berdiri
Melihat hutan-hutan yang menjadi suram
Meresapi belaian angin yang menjadi dingin

Apakah kau masih membelaiku semesra dahulu
Ketika kudekap
Kau dekaplah lebih mesra
Lebih dekat

Apakah kau masih akan berkata
Kudengar detak jantungmu
Kita begitu berbeda dalam semua
Kecuali dalam cinta

Cahaya bulan menusukku
Dengan ribuan pertanyaan
Yang takkan pernah kutahu dimana jawaban itu
Bagaikan letusan berapi
Membangunkanku dari mimpi
Sudah waktunya berdiri
Mencari jawaban kegelisahan hati

Sunday, October 2, 2011

Beautiful Memories

Oiya bagi yang mau liat video gua buat sang 'mantan' mungkin gua post di sini aja ya nih video nya, tapi ini video udah lama ya, sekitar bulan juli kalo gasalah -_- Video ini gua bikin untuk dia biar balik lagi ke gua, karena waktu itu gua putus, dan gua ga mau kalah sama mantan 'first love' nya dia, gua berjuang karena gua sayang dia, dan akhirnya gua membuat video ini untuk membuktikan kalo gua lah yang terbaik buat dia.

Selamat menyaksikan sebuah kenangan yang mungkin sekarang bisa dibilang ga ada arti nya lagi...




video

Apa yang kalian pikirkan atau rasakan setelah menyaksikan video ini? Tapi ini hanya sebuah kenangan sekarang. Gua gatau apa video ini bernilai atau engga, yang pasti dulu ketika gua ngasih video ini ke dia, gua sangat ikhlas sekali, tapi sekarang... Mungkin video ini ga lebih dari sekedar perbuatan kosong yang ga bernilai.

Hari ini tanggal 1 Oktober 2011, tanggal 1 ya, berarti sekarang adalah 'anniv' 9 bulan gua dengan dia, tapi karena situasi tidak mendukung dan mungkin ga bakalan mendukung lagi jadi orang-orang sekarang menyebut nya dengan 'failed anniv'. Hari ini gua baru aja main sama temen-temen gua di pim, dan ketika pulang gua langsung nyalain aja komputer buat ol ol iseng. Ya biasa lah, gua masih aja suka nge cek twitter dia, dan ternyata.... Gua gatau ini nething atau emang bener-bener lagi kejadian, gua ga sengaja ngeliat tweet cowo yang ngetweet kalo dia lagi sama 'dia'. Pernah ga sih kalian merasakan kejadian seperti ini? apa yang kalian bakal lakukan? Gua boong kalo ngeliat ga sedih, tapi gua menerima segala nya sekarang, apa yang terjadi di hidup gua sekarang gua terima dengan ikhlas, karena tuhan pasti sudah menentukan jalan yang tepat buat kedepan nya. Gua hanya tersenyum dan terlihat agak kesel tapi di dalam hati lega... kenapa? karena ini mungkin jawaban kenapa dia pergi. Gua ga bisa seenak nya bilang dia parah, dan sebagai nya. Kalo gitu sama aja gua belom bisa ngelepas dia. Gua sekarang udah bisa ngelepas dia, walaupun berat, tapi gua terus berusaha. Mungkin itu yang dia butuhkan selama ini, menjadi bebas dan tentram.

Apakah dia bosen dengan gua? Gua gatau, yang penting dia senang dengan kehidupan dia yang sekarang, dan jangan sampai terjebak masa lalu lagi sama seperti dia dulu ke gua. Bersyukur dengan yang sekarang, apa yang kamu lakukan mungkin itu yang bakal kamu rasakan. Terimalah semua cobaan dengan ikhlas, karena itulah yang dapat membuat diri kita semakin kuat dan dewasa. Jangan lakukan apa yang lu inginkan, tapi lakukan apa yang lu butuhkan. Mungkin dia butuh seseorang yang lebih dari gua, dan mungkin dia sudah dapat. Selamat, dan gua ga bakal doain macem-macem kok, gua bakal doain semua yang terbaik buat diri lu bisa lu dapatkan.

Terima kasih buat semua pelajaran yang sudah diberikan, maaf udah ngerepotin. 1 Januari 2011 itu memang kenangan banget, semua kenangan bakal gua simpan baik-baik, sampai jumpa, bye :'D

Wednesday, September 21, 2011

Ketenangan

Hari ini juga masih di hari yang sama hari selasa tanggal 20 september 2011 ini, sehabis dari rumah riz gua mutusin buat balik bareng ardha. Gua tanpa basa basi gua langsung cabut dan langsung otw rumah ardha nganterin dia abis itu kerumah dhaya. Tapi baru aja keluar puri bintaro ardha berkata:

Ardha: "li, li, boleh ke mcd bentar ga?"

Ali: "hah? mau ngapain?"

Ardha: "pengen beol nih gua"

Spontan abis ardha ngmng gitu gua langsung ketawa.

Ali: "wakakkakakakak, okeoke"

Ardha: "lu ga buru-buru kan li?"

Ali: "woles aja dha"

Ardha: "gua ga kuat nih kalo perut udah kompromi"

Hahahahaha ardha ardha, ada ada aja dah lu. Ardha mungkin orang yang kuat, tapi kalo udah urusan perut ya mau gimana lagi, perut nya si ardha kayak nya bener-bener emang udah pengen buang dosa banget deh soalnya selama mau ke mcd dia tuh terus ngmng:

Ardha: "aduh udah di ujung nih liiiii"

Banyak deh, berkali-kali dia ngmng kayak gitu.

Sehabis ardha udah selesai dengan 'urusan'nya gua lanjutin perjalanan ke rumah dia buat mulangin dia. Di perjalanan gua terus-terusan nanya ke ardha, "apa yang harus gua lakuin nih dha?" selalu gua nanya itu padahal dia udah jawab tapi gua terus-terusan ngmng itu, ya karena emang gua lagi bingung juga soalnya.

Singkat cerita gua udah mulangin ardha dan langsung menuju rumah dhaya, selama perjalanan sih gua disitu udah mutusin kalo gua udah bisa ngelepas dia bener-bener, tapi ternyata semua beda dengan apa yang gua pikirkan. Ketika sampe rumah dia, gua manggil dia dari depan rumah sampe berkali kali, dan gua berharap semoga dia belom tidur. Akhirnya dhaya pun keluar. Disitu pun gua bingung, gua tetep aja mikirin "apa yang harus gua lakuin?" gua ga bisa ngmng apa apa lagi, gua takut malah nyakitin dia atau sebaliknya malah nyakitin gua. Dia hanya diam saja dan ga menatap gua sama sekali. Gua pun memulai pembicaraan:

Ali: "dhay, aku minta maaf buat semua nya. Aku bener-bener minta maaf, aku cuman cowo yang ga bisa apa apa sekarang. Aku malah cuman bisa ganggu kamu selama ini, maafin aku, Aku ga bakal ganggu kamu lagi, aku bener bener minta maaf, makasih buat selama ini. Jaga diri kamu ya selama ga ada aku"

Dia hanya diam saja. Dan gua langsung mutusin buat langsung cabut kerumah, tapi entah kenapa hati gua bilang lain, hati gua nyuruh buat gua tetep disitu dan ngmng semua apa yang gua mau omongin. Gua pun keluar pager rumah dia dan langsung siap-siap mau cabut ke rumah. Dhaya pun hanya diam saja, gua keluar, dan dia masuk rumah tetapi ga dikunci, disitu gua ga langsung bisa pulang, gua sedih dan nangis, entah kenapa disitu gua ga bisa nahan kesedihan gua karena putus sama dia, gua akhirnya menulis surat diluar melalui selembar kertas, isi nya adalah:

"Maafin aku selama ini. Aku sayang kamu. Selalu inget Allah swt. Jaga diri kamu ya"+tanda tangan dan nama lengkap gua.

Gua bingung cara ngasih nya gimana, dan untung nya dia keluar lagi, dan akhirnya gua kasih lewat luar pager, tapi dia nyuruh gua buat masuk dulu sebentar. Dan akhirnya gua masuk dan duduk di teras rumah dia berdua sama dia.

Ketika itu, gua memikirkan tentang kenangan gua sama dhaya dulu, betapa indah nya kenangan itu, dan kenapa harus berakhir disini?

Dhaya akhirnya mulai bicara:

Dhaya: "aku bingung al"

Ali: "maafin aku ya dhay, aku ga bisa bantu kamu sama sekali"

Dhaya: "kamu jangan gitu"

Ali: "mungkin besok besok aku bakal ilang dari kamu dulu, aku ga kuat dhay"

Dhaya: "serius kamu bakal gitu? aku ga yakin tuh"

Ali: "ya, aku bakal ilang dari kamu dulu, aku ga bakal ganggu kamu kok atau ngelarang-ngelarang kamu main sama cowo lain, suka, atau pun sayang sama orang lain"

Dhaya hanya terdiam, dan dia kedalem rumah dia. Disaat itu entah kenapa gua jadi cowo yang sangat cengeng, gua nangis, gua ga tau harus gimana. Hati gua berkata "terus perjuangin dan jangan menyerah" tetapi apa yang gua mau lakuin adalah "gua bakal jauhin dia, gua ga mau ganggu dia lagi". Gua merenung... Akhirnya dia balik lagi ngebawain gua teh manis hangat buatan dia yang gua kangenin, dia pun senyum. Setelah minum sedikit teh manis panas itu gua pun ngmng ke dia sambil nangis:

Ali: "maafin aku dhay, aku..."

Dhaya: "iya gapapa, maafin aku juga, aku cuman lagi bingung aja, aku lagi pengen sendiri dan berteman sama semua nya"

Dan kalian tau? Gua ga bisa pergi dari dia, gua ga bisa ikutin apa kata omongan dari mulut gua, gua ga bisa pergi dari dia, gua ga bisa, gua pengen terus sama dia. Gua ngmng ke dhaya kalo gua ga bisa pergi, dan kenapa harus berakhir disini dan dia bilang:

Dhaya: "semua ga bakal berakhir disini, kita masih bisa kontak-kontakan dan kamu juga masih bisa main kok sama aku"

Ali: "tapi... kamu bukan milikku lagi dhay"

Dhaya: "ini lah yang namanya cinta al, mungkin kita bakal dipertemukan lagi di lain waktu, kita cuman sedang di waktu yang salah aja"

Gua bingung, apa waktu yang salah? apa semua ini salah? aku tuh sayang kamu dan mau terus sama kamu tau! aslinya gua pengen ngmng itu, tapi entah kenapa gua ga bisa maksa buat dia balik sama gua lagi. Gua sebenernya rada tenang karena gua tau dia masih sayang banget sama gua, dan dia pun mulai menangis dan berkata:

Dhaya: "aku masih sayang sama kamu, tapi aku cuman mau temenan sekarang, aku lagi bingung al"

Dia mulai cerita tentang kehidupan sekolah nya yang sekarang ga jelas, karena dia udah keluar dari sekolah lama nya dan bingung mau pindah ke sekolah mana, dia mulai putus asa.

Setelah ngobrol banyak sama dia, dan sharing apa yang masih di pendam akhirnya gua berdua sama dia berjanji:

"kita harus janji, kita harus sama sama kuat buat jalanin hidup kita masing-masing apapun itu tantangan nya"

Kita pun sama-sama berjanji. Dia mulai sedih. Gua tau sebenernya lu gamau berakhir seperti ini, dan gua juga berdoa, kalo kita emang jodoh semoga kita dipertemukan lagi di lain waktu. Gua minta maaf, dan dia juga minta maaf kalo ada salah.

Berjam-jam pun kita ngobrol, dia mulai ajak gua bercanda, dan dia berhasil buat gua tersenyum dan rada tenangan dikit. Gua ga boleh egois sekarang, gua ga boleh terus maksa dia harus jadi milik gua, dia juga punya kehidupan dan gua juga punya kehidupan. Hidup kita masih sama-sama panjang, kalo jodoh pasti bakal ketemu lagi kok. Gua mulai tenang ketika gua megang tangan dia dan liat mata dia. Gua bisa tau kalo dia emang masih bener-bener sayang sama gua, dan gua juga harus ngasih kesempatan untuk dia berjuang di kehidupan nya, kalo gini terus gua malah bakal ganggu kegiatan dia dan kehidupan pribadi dia. Gua harus mulai berpikir "kita" bukan lagi "aku" atau "kamu". Gua sadar kalo selama ini, gua mikir cuman buat gua doang, gua terlalu egois, padahal hubungan ini dijalankan dua orang, tapi gua selalu mau gua menang sendiri.

Ketika liat jam, gua liat udah jam 11 malam dan gua ga boleh terlalu lama dirumah dia juga, gua harus pulang dan istirahat buat sekolah besok. Dia juga sebenernya udah nyuruh gua pulang dari tadi, tapi gua gamau, gua gamau jauh dari dia, gua pengen sama dia terus. Tapi waktu memang bisa memisahkan kita, tapi mungkin tidak bisa memisahkan hati kita. Gua pun berpesan buat yang terakhir kali nya:

Ali: "dhay, jangan lupa inget sholat, inget selalu sama Allah swt. Baca Al-Qur'an juga jangan lupa, ketika kamu bingung dan butuh solusi, semua pasti ada jawaban nya di Al-Qur'an. Jaga diri kamu baik baik ya, kamu itu anak perempuan satu-satu nya loh, dan berjuang terus ya, jangan pernah menyerah, jika itu baik, perjuangkan dan terus berpikir bahwa kamu bisa!"

Dia hanya tersenyum dan nyuruh pulang, dan gua pun berkata:

Ali: "aku sayang kamu"

Dia hanya diam dan senyum, dan gua pun berkata lagi:

Ali: "aku sayang kamu"

Akhirnya dia pun membalas juga:

Dhaya: "ya, aku sayang kamu, dan selalu sayang kamu"

Gua hanya bisa berharap sekarang semoga dia denger dan selalu inget sama pesan pesan gua. Gua pun akhirnya pulang dengan merasa tenang.

"Dhay, jaga diri kamu baik-baik ya. Ini semua buat kebaikan kamu, jangan lupa sama Allah swt, jangan lupa sholat, perbanyaklah ibadah ya, tetap lah jadi dhaya yang ali kenal. Jika jodoh, suatu saat kita pasti akan dipertemukan kembali :)"

Tuesday, September 20, 2011

Sad

hari ini hari selasa tanggal 20 september 2011, hari ini gua bangun telat ke sekolah, mungkin awalan yang buruk karena rumah gua tuh jauh banget dari sekolah gua. Pagi itu gua berangkat dari rumah gua di telaga golf sawangan depok jam 6.05 dan harus sampe sekolah gua di sekbil bintaro sanaan dikit arah ciledug jam 6.50, menurut lu cukup ga waktu cuman 45 menit sampe? Jelas engga. Setelah jemput ardha di pamulang gua langsung caw ke izada, dan ternyata benar... gua telat. Hari itu gua sampai di sekolah jam 7.10 gua telat 20 menit dan guru udah jagain pagar sekolah.

Setelah bersusah payah untuk memohon akhirnya gua masuk juga! Gua seneng banget lah, akhirnya gua belajar seperti biasa...

Hari ini gua udah beli pulsa dan gua akhirnya bisa smsan juga sama dhaya hehehe, gua seneng banget akhirnya bisa kontak kontakan sama dia lagi! walaupun di hati gua masih kerasa sesuatu yang menjanggal. Gua senang, tapi gua ga ngerasain senang kayak dulu ketika smsan sama dia, skrng hanya senang kosong yang gua rasakan. Pernah kah lu ngerasain lu ga bisa ngmng "aku sayang kamu" ke orang yang lu sayang? entah kenapa gua ga bisa. Gua juga belom bisa ngeluarin semua kejanggalan yang ada di hati gua. Gua sama dia sih sekarang smsan kayak biasa aja gitu "lagi apa?", "udah makan belom?", atau "udah makan belom?" hanya gitu gitu aja. Tetapi dia akhirnya membuka obrolan juga, kita mulai ngobrol bercanda canda gitu.

Sore nya ketika pulang sekolah, gua mau nemenin temen gua ardha mau surprise-in cewe nya yang lagi anniv 2 bulan gitu. Akhirnya gua nemenin dia kerumah riz di puri bintaro, sebenernya bukan surprise juga sih, hanya kejutan kecil biasa tapi pasti bisa membuat mereka berdua senang. Oiya buat temen gua ardha sama riz:

"Happy anniv 2 bulan ya buat lu berdua, semoga makin rukun, saling mengerti satu sama lain, dan makin saling terbuka satu sama lain. Keep together buddy(Y)"

Lanjut ke cerita, sore ini gua main sama ardha dirumah riz. Foto-foto gak jelas bareng, makan bakso bareng, ngabisin nasi goreng riz bareng ardha, dan melakukan kegiatan senang lainnya. Semua itu bisa ngebuat hati gua yang sebelum nya sedih menjadi senang. Lalu gua minjem laptop nya riz buat buka internet, gua mau ngecek twitter gua aja, biasa ngecek twitter dhaya gitu deh hehehe. Tapi ketika gua ngeliat twitter dhaya... gua kaget, sedih, dan kesel juga. Gua bingung ngeliat twitter gua, entah kenapa gua ga bisa berhenti buat keselin diri gua sendiri. Gua ga kuat ngeliat background twitter dia, gua ga kuat, gua ga bisa, itu ngebuat gua sedih entah kenapa, dan pertanyaan di hati gua kembali ada, kembali banyak, padahal dia udah ngejawab pertanyaan itu semua, tetapi sekarang semua pertanyaan sudah kembali...

"apakah ini ujian buat gua?"
"apakah gua gagal?"
"kenapa dia ga seperti yang dulu?"
"kenapa ketika gua ngeliat background twitter dia yang memang itu adalah foto dia tapi gua sama sekali ga ngerasa sesuatu apapun?"
"apa yang sekarang ini bukan dhaya? tapi seseorang yang mengambil tubuh dhaya untuk di jadikan tubuh dia?"

Maaf bukannya gua gimana-gimana, tapi gua cuman ingin bercerita aja. Gua ga bakal pernah kesel sama dhaya, tapi gua kesel sama gua sendiri...

"kenapa gua merasa kalo dia berubah?"

Semua orang memang akan berubah setiap waktu nya, entah tinggi, berat, atau apapun, tetapi entah kenapa gua ga suka perubahan yang ada di dhaya, gua ga ngerasa kalo itu bukan dhaya. Gua sekarang ngerasa sangat sedih, entah kenapa sambil nuli blog ini gua pengen banget nangis. Mungkin lu ga ngerasain apa yang gua rasa sekarang, tapi pernahkah lu ngerasa seperti gua ini? Gua ga berani bilang apapun atau nyuruh apapun lagi ke lu, tapi gua cuman bisa berpesan saja...

"dhay, jadi apapun kamu, aku akan terima apapun itu, tapi tetep jaga diri kamu baik baik. Kamu pasti tau apa yang terbaik buat kamu. Kamu udah besar ya sekarang, kamu pasti udah tau mana yang salah dan yang benar buat kamu, aku harap begitu :) jangan pernah menjadi orang lain, tetap jadi diri kamu yang sebenarnya ya. Ingat selalu jaga diri dari apapun. Tapi kalo aku boleh jujur sama kamu, entah kenapa aku ga suka kamu memakai background yang itu, dan semua orang tuh bisa liat loh. Ayo keluarin inner beauty kamu lagi, sama seperti dulu. Memang foto atau tampang luar itu ga bisa menentukan seseorang itu seperti apa, tapi orang bisa menilai orang pertama kali itu dari luar atau foto. Jaga semua yang kamu miliki, jadilah wanita yang baik yang aku suka dari dulu, dhaya yang baik, yang ga pernah terlalu 'membuka'. Ali sayang dhaya, ali kangen dhaya, tapi dhaya yang dulu. Jaga diri baik-baik selalu ya dhaya :')"

Semua yang kita lewati takkan pernah gua lupakan, itu adalah kenangan yang terindah. Mungkin suatu hari nanti kita bisa bertemu lagi, Maafin semua kesalahan gua ya. Bye... (untuk pertama kali nya gua berani mengatakan kata 'bye' untuk lu). Maaf, maaf, dan sekali lagi maafin gua...

Sunday, September 18, 2011

Smile :)

what a greet day today! ;D baru aja tadi abis makan siang bareng keluarga nya dhaya. Disaat gua lagi galau ga jelas dirumah, tiba-tiba dhaya telfon:

Dhaya: "hallo ali!"

Ali: "loh? dhaya? kenapa dhaaay?"

Dhaya: "makan bareng sama keluargaku yuk, aku di restoran **** di deket rumah kamu nih!"

Ali: "okeoke aku kesanaaaa!!"

Sumpah gua seneng banget, dhaya tuh hebat banget emang!! disaat gua sedih dia bisa aja kasih sesuatu :) Apakah kamu ingin menjawab semua pertanyaan aku sebelum nya?

Ketika makan bareng gua udah mulai berani buat ngobrol sama ayah sama ibu nya dhaya, padahal sebelum nya gua gugup banget, ga enak gimana gitu, tapi gua memberanikan diri buat ngajak bercanda gitu. Tetap ada selalu buat aku ya dhay, meski suatu saat aku gatau kamu mungkin bisa sayang sama orang lain, jangan pernah lupain aku ya, aku gabakal lupain kamu. Kalau butuh aku, aku selalu siap dimana pun kapan pun buat kamu, karena aku ada dari awal dan harus ada juga selalu sampai akhir buat kamu :)

Thanks for today dhaya, I love you so much :')

Question

Pada tanngal 17 september kemaren itu adalah hari yang sebenernya asik dan seru, tapi juga sangat membingungkan.

Pagi pagi itu, gua bangung kesiangan, capek soal nya gatau kenapa. Gua langsung buka internet dan nyari tau hari ini dhaya kemana sih. Setelah buka msn dan chat sama dhaya berjam jam ternyata gua tau hari ini dia mau ke 'Bynamic' di binus serpong. Akhirnya gua putusin gua nanti bakal kesana. Tapi tentu saja tanpa dhaya tau. Gua niat nya sih pas lagi Adera manggung nyanyiin lagu lebih indah tiba-tiba gua di belakang dia nyanyiin dia lagu itu, terus pas dia nengok kebelakang ada gua, terus dia nangis+kaget abis itu meluk gua. Tapi... ternyata tidak gitu. Gua kesiangan kesana nya, dan gua juga gatau binus serpong tuh dimana.

Setelah muter-muterin bsd-tanggerang berkali kali mencari, akhirnya ketemu juga binus serpong. Tanpa basa-basi lagi gua langsung masuk ke dalem bayar tiket on the spot nya dan langsung nyariin dia di dalem. Gua muter-muter kayak orang bego ga jelas deh, jalan cepet ngeliatin cewe-cewe disitu udah kayak orang mesum yang lagi nyari mangsa. Padahal, niat gua tuh nyari dhaya, tapi udah 2 jam gua mencari dan akhirnya ga ketemu-temu. Gua akhirnya ketemu salah satu temen gua dan gua langsung pinjem hp nya buat nelfon dhaya.

Ali: "hallo? dhaya ini ali".

Dhaya: "ya, kenapa al?"

Ali: "kamu di bynamic? dimana nya? ali bosen nih di rumah".

Dhaya: "iya nih".

Ali: "dimananya bynamic kamu?"

Dhaya: "aku di pesta rakyat nya"

Ali: "oalah gitu.."

Gua langsung tutup telfon dan langsung juga nyari dia di tempat "pesta rakyat". Gua lari-larian kayak orang bingung, sampe ada panitia yang nanya "ka, nyari toilet? toilet nya disitu tuh, sini biar aku tunjukin". Gua ga kasih respon apa-apa, lu gatau ape gua lagi nyari cinta gua! bukan toilet gua woy. Gua akhirnya lari-larian gakaruan buat nyariin tapi kenapa ga ketemu-temu?

Dan akhirnya gua tiba tiba jalan menuju suatu tempat makanan gitu tiba-tiba ada yang manggil:

Orang ga jelas yang sok kenal: "ALIIIII!?"

Gua langsung nengok ke belakang dan ternyata OGJYSK(orang ga jelas yg sok kenal) itu ternyata DHAYA! gua berusaha stay cool aja disitu, padahal gua juga kaget.

Ketika ketemu dia, entah kenapa gua deg-degan, gua ga tau gua harus ngapain, apa yang mau di omongin. Gua akhirnya ngajak dia ke pojok sebentar buat ngobrol. Gua tanpa basa basi langsung aja ngmng:

Ali: "Dhay, balikan ya sama aku, jadi pacar aku lagi, aku masih sayang sama kamu".

Dhaya: "ga bisa al, kita temenan aja".

Ali: "kamu sayang kan sama aku? kenapa ga mau pacaran lagi sama aku?"

Dhaya: "iya, aku sayang kamu al. Tapi aku lagi gamau pacaran, aku juga temen kamu tapi kayak pacar kamu kok".

Ali: "tapi kalo kayak gitu kenapa ga pacaran aja kita?"


Dhaya: "aku mau menganggap semua itu temen aku aja"


Ali: "jadi kamu putusin aku karena kamu lagi mau temenan aja sama semua nya?"


Dhaya: "ga gitu juga al"


Ali: "terus apa? kenapa putusin? kenapa kita ga bisa pacaran lagi? apakah kedepannya kamu bakal sayang sma cowo lain, atau pacaran sama cowo lain?"


Dhaya: "aku janji aku gabakal sayang dan pacaran lagi sama cowo lain"


Dia sampe berjanji seperti itu, tapi kenapa kok dia gamau pacaran sama gua?


Ali: "yaudah lah kalo kayak gitu meningan kita pacaran aja. Apa jangan-jangan yang sebenernya itu kamu mau bebas ya? Kamu mau jalan sama cowo lain atau berdua sama cowo lain ya?"

Dhaya: "ga gitu juga al"

Gua semakin emosi karena dia selalu jawab begitu "ga gitu juga al", "terserah kamu aja", "ya gitu deh al", "yaudah". Gua bingung sama jawaban dia.

Abis itu dia lagi liat hp, dan gua pinjem hp nya tapi dia ga ngasih, gua semakin penasaran. Gua langsung tarik aja hp nya dan gua liat dia bbman sama siapa aja. Ternyata... dia bbman sama cowo lain dengan seru, bercanda canda, malah sempet ngajak main pula. Oh jadi ini? sebenernya lu tuh mau bebas? mau jalan sama cowo lain, mau deket sama cowo lain? apa gua ga cukup? banyak pertanyaan yang ada di pikiran gua. Kok dia bisa kayak gini, dan sedangkan gua ga bisa. Suasana menjadi hening, gua marah, tapi gua udah ga bisa marahin dia, dia udah bukan pacar gua lagi, kita hanya sebatas "teman".

Akhirnya panggung yang didalem gedung olahraga dibuka, yang dimana bakal ditampilkan konsernya endah and rhesa dan netral. Ketika di dalem pas lagi nonton nari nari gitu, gua sempet ngambil hp dia lagi dan ngeliat sms dia, ternyata dia smsan lagi sama mantan nya "first love" nya, mantan tersayang nya. Gua liat dia msnan juga, dia janjian mau msnan, terus ngobrol, janjian dhaya bakal masuk sekolah dia. Hati gua hancur, gua jatuh, entah apa yang gua rasakan ini, gua bener bener hancur. Gua langsung jauhin dia, dia tetep lagi nonton kearah panggung, gua dibelakang dia langsung ninggalin dia, gua lari langsung dan tiba-tiba gua ngeliat temen temen gua, gua lalu ke mereka, dan dhaya samperin gua dan ngmng:

Dhaya: "aku sama temen-temen aku ya"

Dia langsung lari dan gua kejar, dan gua ngmng:

Ali: "makasih buat semua nya, maafin aku selama ini ya"

Dia ga ngerespon apa apa dan langsung pergi begitu saja. Disitu gua ada rasa bersalah yang sangat bersalah, kenapa gua malah tinggalin dia? apa skrng gua yg jahat? gua bingung.

Akhirnya gua jalan-jalan keluar dulu bareng dindra dan gantha temen di izada gua. Tapi, gua jalan cuman bisa terdiam aja. Pada aslinya gua kangen sama dhaya, gua kangen dia yang dulu. Gua pengen nangis rasanya, sedih banget. Terus gua misah dari mereka dan gabung bareng Crisht, Vannesa, Nevanski, Rasya apa siapa gitu gua lupa. Gua gabung dan minta gelang yang nyala-nyala itu dari vanessa. Gua abis itu langsung masuk lagi ke gedung olahraga itu buat nonton band lagi. Tapi, rasa kangen gua entah kenapa besar banget, gua cari cari dhaya disitu, dan akhirnya gua ketemu dia. gua langsung masangin gelang yang nyala berwarna biru itu ke dia sambil ngmng:

Ali: "biar aku gampang nyari kamu"

Dia kaget dan bingung. dia langsung deketin gua dan ngmng:

Dhaya: "aku kangen sama kamu"

Akhirnya kita bareng lagi, dhaya nyuruh gua keluar dari gedung itu dan ngobrol di luar. Hati gua masih rasanya hancur, gua ga mau lagi sedih di hadapan dia, yang gua bisa kasih cuman senyuman palsu yang di hati gua sebenernya sedih. Tapi gua udah ga bisa ngmng apa-apa lagi ke dia. Habis dari luar dan ngobrol-ngobrol sambil keliling-keliling, gua masuk lagi ke gedung olahraga binus buat nonton endah and rhesa dan netral. ketika endah and resha gua nonton sambil peluk dia dari belakang, tapi rasa pelukan nya beda dengan yang dulu pas kita masih pacaran, pelukan ini kosong, ga ada rasa dan ga ada apapun. Gua lepas dan gua nonton lagi bareng dia. Dia nonton sambil ngerangkul gua dan kadang-kadang gua yang ngerangkul dia. Gua nonton dan seneng-seneng bareng dia.

Akhirnya acara pun selesai, dan gua pulang nganterin dia pulang kerumah dulu, gua pulang itu jam 12 malem, malam itu terasa sangat dingin, dia memakai jaket gua, karena gua naik motor gua pikir dia bakal kedinginan kalo ga make jaket gua, ternyata gua yang kedinginan sekarang. Selama di perjalanan gua cuman bisa ngmng "ali sayang dhaya" gua bingung mau gimana lagi, selama perjalanan gua dipikiran gua isinya hanya pertanyaan yang belom bisa di jawab sampe sekarang.

Apakah dia sayang gua seperti gua sayang sama dia?
Apakah dia butuh gua sama seperti gua butuh dia?
Apakah dia bisa bertahan selama nya selalu bareng gua?
Kenapa dia mau putus?
Apakah dia yang egois, karena mutusin gua dengan alesan lagi pengen temenan?
Apakah gua yang egois, karena ga bisa ngertiin keadaan dia skrng yg pengen sendiri?
Siapa yang salah? dan siapa yang benar?
Apakah dia bakal sayang sama gua terus?
Apakah dia gabakal sayang sama cowo lain lagi?
Apakah gua masih bisa bareng dia?
Apakah dia bakal selalu butuh gua?
Apa yang sebenernya harus gua lakukan?
Apakah dia memperjuangkan cinta gua, seperti gua memperjuangkan cinta dia?
Apakah kita bertepuk sebelah tangan?
Apakah dia bakal jalan sama cowo lain?
Kenapa gua selalu cemburu ketika dia bbman smsan atau kontak-kontakan sama cowo lain?
Kenapa gua selalu cemburu kalo dia seneng-seneng sama cowo lain?
Kenapa gua selalu takut dia pergi kalo dia kontak-kontakan lagi sama mantan tersayangnya dia?
Kenapa gua ga bisa jadi kayak dia?
Kenapa selalu aja gua yang berusaha?
Kenapa selalu aja gua yang mengejar cinta dia?
Kenapa selalu aja gua yang takut kehilangan dia?
Kenapa dia engga?
Kenapa gua ngerasa dia ga takut kehilangan gua? apa itu benar?
Kenapa gua ngerasa dia ga pernah berusaha mengejar cinta gua?
Apa itu semua benar?
Apakah dia bisa selama nya hanya buat gua?
Apakah dia pernah merasaan ketika di posisi gua?
Apakah dia mengerti gua?
Apa yang harus gua lakukan skrng?
Kenapa gua sampe sekarang belom bisa ngejawab semua pertanyaan ini?
Apa atau siapa yang bisa menjawab pertanyaan ini?
Bagaimana cara menjawab pertanyaan ini?
Kapan atau dimana pertanyaan ini terjawab?

Gua sekarang bingung, dan semoga semua pertanyaan ini bakal terjawab ;( I love you dhaya...

Friday, September 16, 2011

Takut

Hari ini, mungkin hari terburuk yang pernah gua alamin. Entah kenapa, gua sekarang sangat banget ngerasa takut, sedih, kesal, dan bercampur dengan rasa negatif lain nya. Gua udah lama juga ga ngeblog nih, skrng gua mau nge ngeblog lagi soal pacar gua yg sangat indah itu...

3 hari yang lalu, tepat nya hari selasa tanggal 13 september 2011 ini gua mendapat suatu masalah kecil dengan pacar gua, masalah itu sebener nya ga terlalu besar sih. Gua di hari itu sedang marahan sama dia, karena sms gua dari pagi pada saat itu belom dibales nya. Sekian lama berjam-jam disekolah gua menunggu balesan ternyata ga ada, mungkin dia sibuk dengan kegiatan sekolah nya. Gua juga engga bisa egois langsung marah. Jam waktu itu menunjukan jam 4, dan setau gua dia sudah pulang sekolah. Tapi, ga ada satu sms pun dari siapa pun termasuk dari dia. Gua sms lagi ke dia:

Ali: "dhaaaay?"

dan gua sms lagi saking penasarannya kenapa dia ga membalas.

Ali: "Dhayaaaaaaa, woooy ;("

Lalu dia membalas dengan cepat:

Dhaya: "al akuuu di mp bntr yaa"

dan gua hanya bisa menjawab.

Ali: "ngapain? yaudah deh oke"

Gua sengaja membalas nya dengan jutek, karena gua pikir "kok, kenapa ya dhaya ga bisa sempetin sekitar 1 menit kurang untuk smsin gua, tentang kabar dia, dimana dia, lagi apa dia, dll?" Di satu sisi gua adalah orang yang sangat pengen sekali di perhatiin lebih, tapi di sisi lain dhaya adalah orang yang ketika dengan teman-teman nya pasti ga bakal inget yang lain.

Gua marah, gua ngerasa dia ga perhatian sama gua, tapi bisa dibilang juga gua egois. Gapapa dong dia main sama temennya, masa main sama temen smp nya aja yang udah jarang ketemu malah gua marahin? Disitu gua salah. Setelah itu pada jam 5 sore, gua mulai masuk les mitra pelajar di cinere, gua belajar dengan serius. Ketika udah selesai, gua ngeliat hp dan ada sms dari dia:

Dhaya: "Ali!:D td aku maiiin"

Ali: "hai... maaf abis less td aku. Sekarang kamu lagi dimana? lagi apa?"

Dhaya: "Okk hehehe aku dirumah br nyampe:D lagii pgn mandi nih bntr ya!"

Abis itu gua ga bales sms dia, gua nongkrong aja di depan ck cinere sendiri sambil merenung. Apa yang harus gua lakuin? Gua ga mau terus-terusan jutek kayak gini, gua masih ada rasa yang mengganjal di hati gua. Gua putusin buat kerumah nya, gua langsung otw rumah nya dengan cepat.

Setengah jam kemudian gua sampe di depan rumah nya, abis itu gua langsung sms dia:

Ali: "Kamu tau ga? Aku didepan rumahmu loh:D"

Berharap dia kaget setelah baca abis itu keluar rumah dan langsung samperin gua dengan tampang yang ceria. Tapi... tidak,5 menit pun berlalu. Lalu gua mulai berpikir "apa dia tidur? atau dia lagi nonton tv atau main komputer jadi ga lagi megang hp?" Gua mulai resah, akhirnya gua telfon dia, 3 kali gua telfon dan dia ga angkat. Gua mulai tambah resah kayak orang lagi kebelet boker tp ga ada sama sekali toilet di bumi ini. Gua akhirnya sms lagi:

Ali: "Aku udah dari td loh sebenernya hehe ;) kamu ga angkat telfon aku? ga baca sms aku yaaa? lagi apa sih? aku didepan rumah kamu loh..."

Akhirnya dia keluar rumah, dia pasang muka kaget sambil nahan senyum dia. Gua seneng, akhirnya gua ketemu dia, gua pengen banget ngeliat muka lucu nya dia hehe.

Singkat cerita... Gua ngobrol sama dia, gua ungkapin apa yg gua keselin. Dan gua bilang gua butuh perhatian yang lebih, gua berusaha jujur sama dia dan ga ada yang gua tutup tutupin, karena gua tau di akhirnya gua bakal rugi sendiri karena ga ngomong ke dia. Dia ga bisa ngmng janji bakal kabarin gua selalu. Gua hanya berpikir, gua bisa kabarin dia saat apapun kecuali emg saat terdesak bangettt, tapi dia kenapa ga bisa? Dia lalu kedalem rumah dan membuatkan gua teh manis anget. Gua kaget, jarang-jarang nya dia buatin teh anget tanpa gua minta, biasa nya dia ga pernah. Gua tersenyum dan rada tenganan, gua seneng dan gua tau sesuatu, mungkin dia emg ga bisa ngasih perhatian lewat kata-kata, tapi dia bisa ngasih perhatian lewat kelakuannya. Itu yang menjadi nilai lebih buat dhaya, gua semakin seneng, seneng banget malah. Dan saat itu juga gua makin sayang sama dia.

Besok nya ketika hari rabu, semua menjadi lebih baik, dia jadi makin perhatian sama gua. Kita smsan seperti biasa, dan pada malam hari nya, pulsa gua abis, gua belom sempet ngabarin dia pulsa gua abis. Dan malam itu dia sms:

Dhaya: "al:'( aku cpk... aku fix pindah.. kalo gk di 6 di 34 atau 46"

Sehabis gua baca gua langsung bingung, "kenapa dia mau pindah sekolah?"

Besoknya pada hari kamis, semua udah mulai berubah. Pagi itu dia sms "Goodmorning:D" dan gua ga bisa bales apapun, karena pulsa abis. Gua akhirnya minjem hp tio, salah satu temen gua di izada shs. Gua pinjem bb dia buat bbman sama dhaya. Disitu gua bbman tentang ngobrolin sekolah, tapi dia kayak rada aneh. Dia sangat jutek, dan kelihatan kayak orang sedih, murung, dan bingung. Sebenernya, gua sama sekali ga mau dia pindah, tapi mungkin karena dia punya masalah sesuatu yang lumayan berat dengan sekolahnya sekarang. Tapi disatu sisi, dia bilang dia bakal pindah di sma 6 atau sma 34. Gua takut kalo dia di sma 6 karena mungkin gua takut dia bakal berubah dan ikut-ikut pergaulan yang aneh disekolah nya. Disatu sisi juga gua sangat takut dia di 34. Karena 34 adalah sekolah mantannya yang menjadi "First Love" nya dia. Gua sebenernya ga takut, tapi gua masih sangat trauma kejadian pas gua 6 bulan sama dia, gua putus sama dia karena dia sayang lagi sama mantan yang jadi "First Love" nya dia, tapi akhirnya gua bisa balikan dengan penuh perjuangan. Gua trauma banget dia bakal gitu lagi. Gua percaya sama dia, tapi gua masih sangat trauma kejadian itu, dia aja bisa sayang lagi sama mantan tersayang nya dia gara2 ketemu ga sengaja sama mulai kontak2an lagi, begimana kalo satu sekolah!? wah...

Gua bener2 takut sekarang dia bakal kayak gitu lagi, dia memang udah berusaha ngeyakinin banget ga bakal. Tapi entah kenapa, trauma gua belom ilang-ilang juga. Dan sesudah chat itu, gua mulai lost contact sama dia. Dia ga sms gua, kabarin gua atau apapun, padahal gua udah pernah meminta dia untuk selalu ngabarin gua disaat dia inget dan bisa kabarin gua. Tapi engga...

Di sore itu, hujan turun sangat lebat, dan gua saat itu lagi on the way pulang sekolah sama ardha berdua naik motor. Dari pada hujan-hujanan, gua memutuskan untuk neduh, sekalian juga ardha mau beli pulsa. Pada saat neduh, gua cerita-cerita sama ardha. Ardha itu temen main sekaligus temen sekolah gua, gua pulang pergi sekolah selalu bareng dia, dan dia juga dulu pernah sempet denget sama dhaya sebelum gua jadian sama dhaya. Gua mulai cerita-cerita sama dia, gua tanya tentang dulu kenapa bisa suka sama dhaya, dll. Dia juga cerita tentang cewe nya yang sekarang, riz. Gua sama ardha sama-sama sayang banget sama cewe kita masing-masing. Walaupun gua bukan "first love" nya dhaya, tapi yang penting gua sayang sama dia, dan dhaya mungkin adalah "first love" gua, karena gua sebelum nya belom pernah pacaran sampe 8 bulan kayak gini sama orang lain. Gua sayang banget sama dia, dan gua bakal terus memperjuangkan sayang gua buat dia.

Besoknya, lebih tepat nya hari ini, hari jumat tanggal 16 september 2011 gua sama sekali ga kontak2an sama dia, gua lost contact. Tapi dia tetep sms gua "goodmorning... yesterday.. hari terakhir di 70:)" Dan gua seneng karena dia ternyata masih inget gua, dia tetep sms gua walaupun gua ga ada pulsa, dan siang-siang nya dia sms "knp gk beli pulsa". Hari ini gua sangat sibuk banget di sekolah, habis pulang sekolah gua ada acara sama adek kelas 1, anak kelas 2, dan temen seangkatan kelas 3 tp cowo nya aja gua sampe maghrib. Dan ketika maghrib gua sholat maghrib dulu di rumah levi salah satu temen seangkatan gua, bareng dindra temen sekelas, dan ardha. Setelah tenang abis sholat maghrib gua langsung nganter ardha pulang dulu.

ketika sampe dirumah ardha, gua mutusin dulu untuk stay, gua capek ngantuk lemes. Ketika itu gua online twitter, dan ga ada satu pun mention gua yg dibales sama dhaya. Gua sedih, gua ngerasa useless banget karena saat itu dia lagi sedih, dia lagi bingung, dia lagi bimbang sama sekolahnya. Dulu, mungkin gua adalah pacar sekaligus sahabat yang jadi temen curhat nya setiap saat, tapi sekarang? dia ga cerita sama gua tentang kesedihan dia sekarang, gua ikut sedih, tapi bodohnya gua ga tau apa yang harus dilakukan, gua mau kerumah dia? tapi dari kemaren dia ulangan, jd gua gaenak takut ganggu. Lalu sesuatu pun terjadi... Gua kaget, ketika lihat ada sms baru dari dhaya. dia sms gini:

Dhaya: "Kita temenan aja ya al"

Gua kaget, gua bingung + ngerasa aneh, "ini putus? diaputusin gua?" Gua langsung tanya ke ardha rada keras "dha!! gua salah apa!? apa yang udah gua perbuat!? ini kenapa!!!!?" Ardha jawab "lu meningan sekarang kerumah dhaya deh li, minta penjelasan kenapa" akhirnya tanpa basa basi gua langsung cabut kerumah dhaya.

Dijalan, gua ngebut banget, sampe nyaris tabrakan sama motor dan mobil dari jalur berlawanan sama gua. Gua panik... sangat panik. Ketika sampe dirumah dia, gua liat rumah dia sepi, satu mobil dia ga ada, rumah dia kosong. Ketika gua matiin motor dirumah dia, mba-mba di sebelah rumah dia bilang:

Mba-mba: "tadi orang nya baru pergi dek ke arah sana".

sambil nunjuk arah keluar komplek yang beda jalan sama jalan masuk gua kerumah dia. Gua langsung nanya sambil panik:

Ali: "KAPAN MBA!!?"

Mba-mba: "barusan banget de, sebelum ade nyampe"

Tanpa basa-basi gua langsung caw jalan keluar komplek ikutin jalan yang td mobil dhaya lalui. Ternyata ga ketemu2, gua bingung. Gua mulai panik, gua keliling sekitar ruko dan tempat-tempat makan depan komplek nya, karena gua pikir dia hanya makan diluar dan ga jauh dari rumah dia. Dan gua akhirnya ketemu mobil livina silver plat nya B 2512 CU, dan gua pikir ini mobil dia. Batre hp low, pulsa abis, dan gua inget gua udah ga langganan pulsa internet lagi! tp gua coba buat buka internet, dan akhirnya bisa!!! gua seneng setengah mampus!! gua langsung nanyain dia di twitter nomet plat mobil nya apa, tp... Hp gua keburu mati sebelum dia jawab...

Akhirnya gua tau kalo itu bukan mobil dia, karena ga ada stiker tempat kakak nya kuliah. Gua muter-muterin sebanyak 3 kali sekitar ruko ruko dan tempat makan disitu, dan gua mutusin untuk nungguin di depan rumah nya sampe dia pulang, dan disitu masih jam sekitar 8an. Gua parkir motor di depan rumah dia dan berharap dia pulang dan gua langsung minta penjelesanan sama sms dia kayak gitu.

Gua tunggu terus dan terus menunggu, tapi dia belom pulang-pulang juga, tapi gua belom menyerah walaupun gua saat itu lagi di kerebutin nyamuk banyak, tangan gua bentol-bentol, dan gua ga pake jaket td. Gua mikir, masa cuman ini perjuangan gua? gua bakal terus perjuangin karena gua sayang sama dhaya dan bener-bener sayang sama dhaya!!! Tapi waktu tidak mendukung, ketika lihat jam ternyata udah jam setengah 10, gua harus balik, ibu gua dan ayah gua lagi sensi sama gua karena sebelumnya gua cabut-cabutan less mulu. gua ga mau dimarahin lagi sama mereka. Gua mutusin untuk cabut walaupun sebenernya gua ga mau, gua butuh dia sekarang, gua butuh penjelasan nya.

Dan sekarang gua lagi nulis blog, gua skrng ngerasa sedih, apa ini putus dhay? apa kamu putusin ini siapa? dan kenapa kamu putusin ini semua? aku itu apa? kenapa kamu ga jelasin kenapa? dan masih banyak pertanyaan lagi di otak gua. Gua mikir, apa dia putusin gua karena dia lagi pusing mikirin sekolah dan lagi lost contact sama gua akhirnya dia putusin gua? dan gua mikir juga, ga mungkin banget dia gitu. Dhaya itu cewe yang kuat, cewe yang bermental kuat, ga mungkin hanya karena itu dia putusin gua.

"Dhay, asal kamu tau sekarang aku bingung. Aku sedih, Aku gamau kehilangan kamu, kita masih saling sayang kan? kenapa ga kita lanjutin ini semua? kenapa kamu putusin aku? Aku sayang banget sama kamu! sangat sayang! apa aku ada salah? kenapa ga ngmng dhay, kenapa ga ngmng dulu ke aku dan malah langsung mutusin ini semua? Kamu kenapa? aku kenapa? :( asal kamu tau, aku nangis saat ini, aku bingung dan aku TAKUT banget nanya ke kamu lewat telfon, aku ga berani telfon kamu, aku takut malah bakal bikin kamu tambah pusing, aku gamau kamu tambah pusing. Aku sayang dhay sama kamu, aku dari hari senin ga punya uang, soalnya uang abis buat bayar utang kantin aku, sisa 20rb dan buat bensin hari senin dan selasa kesekolah. hari rabu kamis aku minjem duit nya ardha 20rb dan hari ini aku pinjem duitnya ridho temen sekolah aku 10rb cuman buat bensin doang dhay... maafin aku, apa aku salah? aku mikir mungkin aku salah kenapa aku ga telfon kamu pas malem2 nya, kenapa aku ga bisa ngabarin kamu selalu? maafin aku ;''( Aku cuman takut ganggu kamu belajar karena kamu lagi ujian, maafin aku :( Maafin aku seharusnya aku ga main dulu sama anak2 izada dan langsung kerumah kamu abis pulang sekolah, jadi ga ada yang bakal terlambat kayak gini... maafin aku ;( tapi please, jangan putusin aku, jangan pergi. Aku juga sebenernya lagi cemburu dan takut terauma yang aku rasain bakal muncul lagi, karena kamu juga udah mulai mention2an lagi sama "first love" kamu, sama mantan tersayang kamu. Aku takut kamu balik sama dia, apalagi hari selasa pas kamu ke mp, ada dia, aku takut dhay :( aku gamau kamu pergi.."

I love you Pratipa Sidhaya, that is a long message for you, just for you "I'm Sorry" and I love you, I miss you, I need you honey, as always :'(

Saturday, May 7, 2011

Pratipa Sidhaya♥


Tau dia siapa gaaaaaaaaaaa? pastinya tau deh, orang judul nya aja udah menebak pertanyaan gua ya -_-Ya! Nama dia adalah Pratipa Sidhaya, dia adalah makhluk terindah yang sudah diturunkan untuk gua :P

Nama lengkap Pratipa Sidhaya, lahir pada 1 Desember 1996. Anak ke tiga dari tiga bersaudara. Dia itu adalah orang yang sangat lucu, kocak, menggemaskan, dan juga menyenangkan. Gua jadian sama dia pada tahun baru 1 Januari 2011 hehe. Dia juga anak yang lucu, dulu ketika dia TK, dia pengen banget pake kacamata, karena menurut dia kalo pake kacamata bakal bisa baca hahaha, kalau kata ibu nya dhaya, mungkin karena dia ngeliat nenek atau kakek ketika mau membaca pasti ambil kaca mata dulu, jadi dia kira kalo pake kaca mata bakal bisa baca, lucu ya hehe. Kalo diliat dari fisik sih, dia itu cantik, manis, putih, pokoknya super duper 'WOW' deh, tapi kalo diliat dari hati dia itu sangat 'INDAH' begitu kalo gua bilang. Mau tau kenapa indah? ayo kita bongkar tentang siapa sih dhaya sebenernya, dan kenapa dia bisa jadi yang spesial banget buat gua hehe...

Dulu kalo yang gua denger denger, dia itu anaknya sebenernya ga baik baik banget, dia itu nakal haha. Dia pernah cerita dulu dia itu pernah jadi cewe yang kayak ditakutin gitu di angkatannya, dia juga disebelin sama kakak kelas nya karena dia itu deket dengan banyak cowo, apalagi kakak kakak kelas nya. Bisa dibilang dia itu 'genit' loh, padahal sebenernya engga. Banyak cowo yang salah nanggep tentang dhaya, kalo misalnya lagi chat msn pasti cowo nganggep bahwa dhaya suka sama dia, padahal engga -_- dia itu orang nya 'Friendship' banget, makanya kalo chat sama cowo dia seru seruan, dan akhirnya tuh cowo nganggep dhaya suka sama dia.

Sekarang dia itu udah ga nakal lagi loh, ya walaupun masih rada rada juga sih haha. Dia sekarang punya hubungan yang baik dengan teman teman nya, apalagi temen seangkatan sekolahnya. Dia dikenal ramah, lucu, dan enak di ajak ngobrol. Makanya itu gua sering cemburu kalo dia lagi main sama temen temennya, terutama yang cowo cowo, pernah denger kalo dia tuh disukain sama cowo yang termasuk temennya itu. Tapi, dia bisa mastiin kalo dia itu sebenernya ga seperti yang gua bayangkan, dia cuman ingin gamau kalau hubungan dia sama temen temennya jadi hancur.

Kalo mau ngmngin gua, sebenernya gua ini tipe cowo yang cemburuuuuuuuuan banget! serius deh! makanya dhaya itu kuat bisa terus sama gua, apalagi gua pacaran sebelumnya belum ada tuh yang nembus 2 bulan, tapi sama dia gua sekarang udah bisa sampe 4 bulan loh :) Pernah suatu hari, eh bukan suatu hari lagi deh, kemaren kemaren itu gua sering banget cemburu sama dia, tapi gua sadar, cemburuan gua tuh malah cuman bikin dia tersiksa. Kadang gua bisa jadi 'MoodBooster' dia, tapi kadang juga gua bisa jadi 'MoodBreaker' dia. Entah kenapa sekarang gua mulai berpikir, buat apa gua cemburu sama dia kalo sebenernya gua percaya sama dia. Gua hanya merasa takut dia pergi, pindah ke lain hati. Tapi untung nya dia bisa memastikan ke gua kalo dia itu ga bakal pergi dari gua.

Sekarang, dia udah mau masuk sma, dia memilih sma 70. Ya itu bukan sma biasa, pasti kalian tau sma itu. Gua ngerti sebenernya dia masuk kesana, ya karena gua tau pergaulan disana, dan juga disana banyak cowo cowo ganteng lagi, apalagi gua tahun depan mungkin bakal ga di Indo lagi, gua bakal kuliah di Malaysia. Wah makin jarang ketemu dia, dan pasti makin berat deh nih. Dia juga pernah bilang, kalo dia ketika kelas 3 bakal di kasih mobil sendiri, dan juga katanya bakal nge kost. Wah! makin gemetar gua, kalo bisa dibilang gua bisa ngerasa seperti ngeliat setan besar yang bikin gua kencing dicelana -_- Untuk anak sma, sebenernya belum bisa dianggap sah punya mobil sendiri, kecuali kalau kalian beli mobil pakai uang kalian sendiri. Gua takut, gua resah, gua ngeri dia bakal kena pergaulan yang belum pernah di rasain sama dia. Gua ngeri dia ga bisa konsisten sama pendirian dia yang baik itu. Gua takut dia pindah ngikutin pergaulan bebas jaman sekarang yang lagi marak di anak anak muda jaman sekarang. Tapi untuk sekarang, dia bisa memastikannya, dan gua juga bakal selalu doain dia semoga dia tetep di jalan yang bener, apapun yang terbaik buat dia gua bakal selalu dukung kok, Amin :)

Sejak bersama dia juga gua mulai berpikir, dunia bukan cuma milik kita berdua ya. Karena gua jadian sama dia juga bukan karena gua sendiri. Semua orang dan semua temen temen gua dan dia itu sangat berkontribusi banget di hubungan gua sama dhaya saat ini, contohnya Tukang nasi goreng, disaat gua sama dia kelaperan, tukang nasi goreng bisa membantu gua dan dhaya bertenaga lagi. Adek adek gua dan kakak kakak dia juga sangat berperan penting. Orang tua apalagi! mereka sangat berperan penting. Sekarang, gua udah kenal sama ibu dan ayah dhaya, dhaya juga udah kenal dengan biu dan ayah gua. tinggal orang tua kita saling kenalan aja hehe. Tapi ini belum seberapa, masih banyak lagi rintangan yang menghadang kita nanti, doakan ya semoga hubungan gua dan dhaya bisa lanjut terus, karena kalian juga berkontribusi besar dalam hubungan gua dan dhaya. Doakan semoga kita makin kuat dalam menghadapi semua nya ya, Amin...

1-1-11 Pratipa Sidhaya, I love you, I miss you, and I need you so much :)

Patah Hati 2

Assalammu'alaikum wr.wb.

Sebenernya sih gua gamau lanjutin tentang patah hati ini, soalnya gua udah menemukan apa yang gua cari selama ini hehe.

Mula mula seperti ini, gua ingin menjelaskan hikmah dibalik kisah ini aja. Kisah dimana gua ingin mendapatkan orang yang gua rasa seperti orang yang gua cari selama ini, tapi ternyata sebenarnya dia bukan yang gua 'cari'. Tapi 'dia' itu mengajarkan gua untuk berpikir bahwa 'Cinta' itu bukan untuk dipaksa, sebenernya sih gua ingin mendapatkan dia ga maksa, cuman secara tidak langsung seperti dipaksa.

Pagi itu dimana gua bangun kesiangan seperti biasa, gua kalo bangun pasti langsung yang pertama kali diliat itu hp, entah kenapa kalo pagi pagi belom liat hp rasanya janggal deh. Gua merasakan bahwa ada yang beda selama ini, dan ternyata benar! gua udah jauh sama orang yang gua 'paksa' itu. Pagi itu adalah hari sabtu, gua langsung mikir sesuatu, jalan yuk! gua langsung bergegas sms dan ngabarin temen temen gua lewat twitter, msn, dll. Saat gua buka msn, gua chat sama temen gua namanya sarah, begini chat nya...

saraah: Al


Ali Tubagus:  saraah yayaya?


saraah: Soms lau


Ali Tubagus: lu yang sombooong



....

saraah: Btw cariin cowo HAHA

Ali Tubagus: set daaaaahh hahaha

Ali Tubagus: gua aja belom punya cewe -_-

saraah: Mau cewe ga lo?

saraah: Ahaha iyaa-_-

Ali Tubagus: mauuuu wkwkwk -_-

saraah: Adanih temen gue single

Ali Tubagus: siapaaa?

saraah: Dhaya,tauga?

Ali Tubagus: dhaya? anak albesd? kelas berape?

Ali Tubagus: mana fb nya?


Ali Tubagus: hahahaha

saraah: Anak mp aaal kelas 9

Ali Tubagus: oooooooooooohhh

Ali Tubagus: gua tau dia cantik -_-

Ali Tubagus: baik ga orang nya?

saraah: Baiiiik bgt!

saraah: Teman maiku kk^^

saraah: Tau darimana?

Ali Tubagus: walah haha

Ali Tubagus: pernah liat aja, terus dia juga ngeliatin gua -_- haha

Ali Tubagus: hari ini ajak ke pim aja sar!

Ali Tubagus: hehehehe

saraah: Pd amatlu bang hakhak

saraah: Ukeeey cipidi aal haha

saraah: Ciee ali ciee

Ali Tubagus: hahahhaa

Ali Tubagus: sip sip dah

Ali Tubagus: nanti ketemuin gua sama dia ye

saraah: Iyaaa entar gue pim sama dia kok slow aja

saraah: Haha acie kok gue senyam senyum ginidah

Ali Tubagus: asik asik hahaha

Ali Tubagus: jah elu kan orang gila sar haha


saraah: Taidah wkwk kagajadidah

Ali Tubagus: wakwakwkawkakwa

Ali Tubagus: yah gitu!

saraah: Haha menurutlo dia gmn?

Ali Tubagus: hmmmm kalo dari liat aja sih, dia bisa dibilang baik, cantik, dan ga sombong

Ali Tubagus: tapi gua mau lihat dia dengan mata tertutup

Ali Tubagus: hehe

Ali Tubagus: away

saraah: Wuilaaaah cie ahaha iya entar kita ketemu ya biar lebih akrab heho

saraah: Okey aal

Ali Tubagus: sip sip hahaha


Dan dari si sarah lah gua dipertemukan oleh dhaya hehehehe. Sebenernya sih disini gua bukan mau ceritain tentang dhaya tapi tentang hikmah dibalik patah hati gua sebelum nya, jadi ya cerita tentang dhaya nanti yaaa, kita lanjut ke cerita...

Hikmah yang ada dalam cerita gua sebelumnya ada lah seperti ini. Jika lu rasa menemukan cinta lu tapi dia menolak, itu bukan berarti dia itu jahat, tapi dia mengingatkan bahwa bukan dia lah yang pas buat kita, ada seseorang lagi yang harus dicari. Sama seperti kisah gua satu ini tentang CINTA. Gua sangat berterima kasih buat 'dia' yang udah menolak gua, karena kalo dia ga nolak gua, gua ga bakal ketemu dengan dhaya. Disini bukan berarti lu kalo di tolak cewe, harus langsung nyari yang lain ya, kalo lu udah merasa yakin dengan cewe yang lu pilih itu, perjuangkan terus! ini cuman menyeritakan tentang apa yang gua alamin kok.

Berjuang terus untuk mencari CINTA lu yaaaaa, jangan mudah menyerah!! :)

Wassalam...