Wednesday, September 21, 2011

Ketenangan

Hari ini juga masih di hari yang sama hari selasa tanggal 20 september 2011 ini, sehabis dari rumah riz gua mutusin buat balik bareng ardha. Gua tanpa basa basi gua langsung cabut dan langsung otw rumah ardha nganterin dia abis itu kerumah dhaya. Tapi baru aja keluar puri bintaro ardha berkata:

Ardha: "li, li, boleh ke mcd bentar ga?"

Ali: "hah? mau ngapain?"

Ardha: "pengen beol nih gua"

Spontan abis ardha ngmng gitu gua langsung ketawa.

Ali: "wakakkakakakak, okeoke"

Ardha: "lu ga buru-buru kan li?"

Ali: "woles aja dha"

Ardha: "gua ga kuat nih kalo perut udah kompromi"

Hahahahaha ardha ardha, ada ada aja dah lu. Ardha mungkin orang yang kuat, tapi kalo udah urusan perut ya mau gimana lagi, perut nya si ardha kayak nya bener-bener emang udah pengen buang dosa banget deh soalnya selama mau ke mcd dia tuh terus ngmng:

Ardha: "aduh udah di ujung nih liiiii"

Banyak deh, berkali-kali dia ngmng kayak gitu.

Sehabis ardha udah selesai dengan 'urusan'nya gua lanjutin perjalanan ke rumah dia buat mulangin dia. Di perjalanan gua terus-terusan nanya ke ardha, "apa yang harus gua lakuin nih dha?" selalu gua nanya itu padahal dia udah jawab tapi gua terus-terusan ngmng itu, ya karena emang gua lagi bingung juga soalnya.

Singkat cerita gua udah mulangin ardha dan langsung menuju rumah dhaya, selama perjalanan sih gua disitu udah mutusin kalo gua udah bisa ngelepas dia bener-bener, tapi ternyata semua beda dengan apa yang gua pikirkan. Ketika sampe rumah dia, gua manggil dia dari depan rumah sampe berkali kali, dan gua berharap semoga dia belom tidur. Akhirnya dhaya pun keluar. Disitu pun gua bingung, gua tetep aja mikirin "apa yang harus gua lakuin?" gua ga bisa ngmng apa apa lagi, gua takut malah nyakitin dia atau sebaliknya malah nyakitin gua. Dia hanya diam saja dan ga menatap gua sama sekali. Gua pun memulai pembicaraan:

Ali: "dhay, aku minta maaf buat semua nya. Aku bener-bener minta maaf, aku cuman cowo yang ga bisa apa apa sekarang. Aku malah cuman bisa ganggu kamu selama ini, maafin aku, Aku ga bakal ganggu kamu lagi, aku bener bener minta maaf, makasih buat selama ini. Jaga diri kamu ya selama ga ada aku"

Dia hanya diam saja. Dan gua langsung mutusin buat langsung cabut kerumah, tapi entah kenapa hati gua bilang lain, hati gua nyuruh buat gua tetep disitu dan ngmng semua apa yang gua mau omongin. Gua pun keluar pager rumah dia dan langsung siap-siap mau cabut ke rumah. Dhaya pun hanya diam saja, gua keluar, dan dia masuk rumah tetapi ga dikunci, disitu gua ga langsung bisa pulang, gua sedih dan nangis, entah kenapa disitu gua ga bisa nahan kesedihan gua karena putus sama dia, gua akhirnya menulis surat diluar melalui selembar kertas, isi nya adalah:

"Maafin aku selama ini. Aku sayang kamu. Selalu inget Allah swt. Jaga diri kamu ya"+tanda tangan dan nama lengkap gua.

Gua bingung cara ngasih nya gimana, dan untung nya dia keluar lagi, dan akhirnya gua kasih lewat luar pager, tapi dia nyuruh gua buat masuk dulu sebentar. Dan akhirnya gua masuk dan duduk di teras rumah dia berdua sama dia.

Ketika itu, gua memikirkan tentang kenangan gua sama dhaya dulu, betapa indah nya kenangan itu, dan kenapa harus berakhir disini?

Dhaya akhirnya mulai bicara:

Dhaya: "aku bingung al"

Ali: "maafin aku ya dhay, aku ga bisa bantu kamu sama sekali"

Dhaya: "kamu jangan gitu"

Ali: "mungkin besok besok aku bakal ilang dari kamu dulu, aku ga kuat dhay"

Dhaya: "serius kamu bakal gitu? aku ga yakin tuh"

Ali: "ya, aku bakal ilang dari kamu dulu, aku ga bakal ganggu kamu kok atau ngelarang-ngelarang kamu main sama cowo lain, suka, atau pun sayang sama orang lain"

Dhaya hanya terdiam, dan dia kedalem rumah dia. Disaat itu entah kenapa gua jadi cowo yang sangat cengeng, gua nangis, gua ga tau harus gimana. Hati gua berkata "terus perjuangin dan jangan menyerah" tetapi apa yang gua mau lakuin adalah "gua bakal jauhin dia, gua ga mau ganggu dia lagi". Gua merenung... Akhirnya dia balik lagi ngebawain gua teh manis hangat buatan dia yang gua kangenin, dia pun senyum. Setelah minum sedikit teh manis panas itu gua pun ngmng ke dia sambil nangis:

Ali: "maafin aku dhay, aku..."

Dhaya: "iya gapapa, maafin aku juga, aku cuman lagi bingung aja, aku lagi pengen sendiri dan berteman sama semua nya"

Dan kalian tau? Gua ga bisa pergi dari dia, gua ga bisa ikutin apa kata omongan dari mulut gua, gua ga bisa pergi dari dia, gua ga bisa, gua pengen terus sama dia. Gua ngmng ke dhaya kalo gua ga bisa pergi, dan kenapa harus berakhir disini dan dia bilang:

Dhaya: "semua ga bakal berakhir disini, kita masih bisa kontak-kontakan dan kamu juga masih bisa main kok sama aku"

Ali: "tapi... kamu bukan milikku lagi dhay"

Dhaya: "ini lah yang namanya cinta al, mungkin kita bakal dipertemukan lagi di lain waktu, kita cuman sedang di waktu yang salah aja"

Gua bingung, apa waktu yang salah? apa semua ini salah? aku tuh sayang kamu dan mau terus sama kamu tau! aslinya gua pengen ngmng itu, tapi entah kenapa gua ga bisa maksa buat dia balik sama gua lagi. Gua sebenernya rada tenang karena gua tau dia masih sayang banget sama gua, dan dia pun mulai menangis dan berkata:

Dhaya: "aku masih sayang sama kamu, tapi aku cuman mau temenan sekarang, aku lagi bingung al"

Dia mulai cerita tentang kehidupan sekolah nya yang sekarang ga jelas, karena dia udah keluar dari sekolah lama nya dan bingung mau pindah ke sekolah mana, dia mulai putus asa.

Setelah ngobrol banyak sama dia, dan sharing apa yang masih di pendam akhirnya gua berdua sama dia berjanji:

"kita harus janji, kita harus sama sama kuat buat jalanin hidup kita masing-masing apapun itu tantangan nya"

Kita pun sama-sama berjanji. Dia mulai sedih. Gua tau sebenernya lu gamau berakhir seperti ini, dan gua juga berdoa, kalo kita emang jodoh semoga kita dipertemukan lagi di lain waktu. Gua minta maaf, dan dia juga minta maaf kalo ada salah.

Berjam-jam pun kita ngobrol, dia mulai ajak gua bercanda, dan dia berhasil buat gua tersenyum dan rada tenangan dikit. Gua ga boleh egois sekarang, gua ga boleh terus maksa dia harus jadi milik gua, dia juga punya kehidupan dan gua juga punya kehidupan. Hidup kita masih sama-sama panjang, kalo jodoh pasti bakal ketemu lagi kok. Gua mulai tenang ketika gua megang tangan dia dan liat mata dia. Gua bisa tau kalo dia emang masih bener-bener sayang sama gua, dan gua juga harus ngasih kesempatan untuk dia berjuang di kehidupan nya, kalo gini terus gua malah bakal ganggu kegiatan dia dan kehidupan pribadi dia. Gua harus mulai berpikir "kita" bukan lagi "aku" atau "kamu". Gua sadar kalo selama ini, gua mikir cuman buat gua doang, gua terlalu egois, padahal hubungan ini dijalankan dua orang, tapi gua selalu mau gua menang sendiri.

Ketika liat jam, gua liat udah jam 11 malam dan gua ga boleh terlalu lama dirumah dia juga, gua harus pulang dan istirahat buat sekolah besok. Dia juga sebenernya udah nyuruh gua pulang dari tadi, tapi gua gamau, gua gamau jauh dari dia, gua pengen sama dia terus. Tapi waktu memang bisa memisahkan kita, tapi mungkin tidak bisa memisahkan hati kita. Gua pun berpesan buat yang terakhir kali nya:

Ali: "dhay, jangan lupa inget sholat, inget selalu sama Allah swt. Baca Al-Qur'an juga jangan lupa, ketika kamu bingung dan butuh solusi, semua pasti ada jawaban nya di Al-Qur'an. Jaga diri kamu baik baik ya, kamu itu anak perempuan satu-satu nya loh, dan berjuang terus ya, jangan pernah menyerah, jika itu baik, perjuangkan dan terus berpikir bahwa kamu bisa!"

Dia hanya tersenyum dan nyuruh pulang, dan gua pun berkata:

Ali: "aku sayang kamu"

Dia hanya diam dan senyum, dan gua pun berkata lagi:

Ali: "aku sayang kamu"

Akhirnya dia pun membalas juga:

Dhaya: "ya, aku sayang kamu, dan selalu sayang kamu"

Gua hanya bisa berharap sekarang semoga dia denger dan selalu inget sama pesan pesan gua. Gua pun akhirnya pulang dengan merasa tenang.

"Dhay, jaga diri kamu baik-baik ya. Ini semua buat kebaikan kamu, jangan lupa sama Allah swt, jangan lupa sholat, perbanyaklah ibadah ya, tetap lah jadi dhaya yang ali kenal. Jika jodoh, suatu saat kita pasti akan dipertemukan kembali :)"

10 comments:

  1. bagus banget blognya, terharu gua bacanya

    ReplyDelete
  2. postingan lo keren buat anak seumuran lo.. nice terus ngeposting. !!

    ReplyDelete
  3. jarang nih cowok kayak lo sayang sm cewek sampe segitunya,salut:)

    ReplyDelete
  4. hehe maaf ya baru bales comment2nya. thanks banget yang udah baca dan alhamdulillah suka :) thanks a loooooot!!! ;P

    ReplyDelete
  5. wah ini mantan pacarnya pratipa ya? nyasar ke blog ini gara2 lg nyari berita kasus tawuran. sayang ya kalian putus, kyknya jauh lebih baik dia sama kamu deh, rajin sholat dan selalu ingin pacarnya yang alim-alim. Bagus tuh. Yah orang kyk kamu kok malah diputusin dan malah jadian sama yg gak bener, hadeuhh hadeuhhh cewek jaman sekarang apa sih yg dicari? mau dunia apa akhirat sih. Mending kamu balikan sama dia lagi gih, biar dia gak makin terkontaminasi sama yg jelek-jelek.

    ReplyDelete
  6. ada rencana balikan ga sama dhaya? kok lo lebay bgt deh jd cowo begini iiyyyuuuuuhhhh hoekkk sampah lo bencong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah lu berasa gentle bangettt??? lo gak tau ajaa ali gimana rasanya hahhhh

      Delete
  7. kak ali unyu bgt sih kacooooooooooo balikan ajalah sama ka dhayanya :-(

    ReplyDelete