Sunday, September 18, 2011

Question

Pada tanngal 17 september kemaren itu adalah hari yang sebenernya asik dan seru, tapi juga sangat membingungkan.

Pagi pagi itu, gua bangung kesiangan, capek soal nya gatau kenapa. Gua langsung buka internet dan nyari tau hari ini dhaya kemana sih. Setelah buka msn dan chat sama dhaya berjam jam ternyata gua tau hari ini dia mau ke 'Bynamic' di binus serpong. Akhirnya gua putusin gua nanti bakal kesana. Tapi tentu saja tanpa dhaya tau. Gua niat nya sih pas lagi Adera manggung nyanyiin lagu lebih indah tiba-tiba gua di belakang dia nyanyiin dia lagu itu, terus pas dia nengok kebelakang ada gua, terus dia nangis+kaget abis itu meluk gua. Tapi... ternyata tidak gitu. Gua kesiangan kesana nya, dan gua juga gatau binus serpong tuh dimana.

Setelah muter-muterin bsd-tanggerang berkali kali mencari, akhirnya ketemu juga binus serpong. Tanpa basa-basi lagi gua langsung masuk ke dalem bayar tiket on the spot nya dan langsung nyariin dia di dalem. Gua muter-muter kayak orang bego ga jelas deh, jalan cepet ngeliatin cewe-cewe disitu udah kayak orang mesum yang lagi nyari mangsa. Padahal, niat gua tuh nyari dhaya, tapi udah 2 jam gua mencari dan akhirnya ga ketemu-temu. Gua akhirnya ketemu salah satu temen gua dan gua langsung pinjem hp nya buat nelfon dhaya.

Ali: "hallo? dhaya ini ali".

Dhaya: "ya, kenapa al?"

Ali: "kamu di bynamic? dimana nya? ali bosen nih di rumah".

Dhaya: "iya nih".

Ali: "dimananya bynamic kamu?"

Dhaya: "aku di pesta rakyat nya"

Ali: "oalah gitu.."

Gua langsung tutup telfon dan langsung juga nyari dia di tempat "pesta rakyat". Gua lari-larian kayak orang bingung, sampe ada panitia yang nanya "ka, nyari toilet? toilet nya disitu tuh, sini biar aku tunjukin". Gua ga kasih respon apa-apa, lu gatau ape gua lagi nyari cinta gua! bukan toilet gua woy. Gua akhirnya lari-larian gakaruan buat nyariin tapi kenapa ga ketemu-temu?

Dan akhirnya gua tiba tiba jalan menuju suatu tempat makanan gitu tiba-tiba ada yang manggil:

Orang ga jelas yang sok kenal: "ALIIIII!?"

Gua langsung nengok ke belakang dan ternyata OGJYSK(orang ga jelas yg sok kenal) itu ternyata DHAYA! gua berusaha stay cool aja disitu, padahal gua juga kaget.

Ketika ketemu dia, entah kenapa gua deg-degan, gua ga tau gua harus ngapain, apa yang mau di omongin. Gua akhirnya ngajak dia ke pojok sebentar buat ngobrol. Gua tanpa basa basi langsung aja ngmng:

Ali: "Dhay, balikan ya sama aku, jadi pacar aku lagi, aku masih sayang sama kamu".

Dhaya: "ga bisa al, kita temenan aja".

Ali: "kamu sayang kan sama aku? kenapa ga mau pacaran lagi sama aku?"

Dhaya: "iya, aku sayang kamu al. Tapi aku lagi gamau pacaran, aku juga temen kamu tapi kayak pacar kamu kok".

Ali: "tapi kalo kayak gitu kenapa ga pacaran aja kita?"


Dhaya: "aku mau menganggap semua itu temen aku aja"


Ali: "jadi kamu putusin aku karena kamu lagi mau temenan aja sama semua nya?"


Dhaya: "ga gitu juga al"


Ali: "terus apa? kenapa putusin? kenapa kita ga bisa pacaran lagi? apakah kedepannya kamu bakal sayang sma cowo lain, atau pacaran sama cowo lain?"


Dhaya: "aku janji aku gabakal sayang dan pacaran lagi sama cowo lain"


Dia sampe berjanji seperti itu, tapi kenapa kok dia gamau pacaran sama gua?


Ali: "yaudah lah kalo kayak gitu meningan kita pacaran aja. Apa jangan-jangan yang sebenernya itu kamu mau bebas ya? Kamu mau jalan sama cowo lain atau berdua sama cowo lain ya?"

Dhaya: "ga gitu juga al"

Gua semakin emosi karena dia selalu jawab begitu "ga gitu juga al", "terserah kamu aja", "ya gitu deh al", "yaudah". Gua bingung sama jawaban dia.

Abis itu dia lagi liat hp, dan gua pinjem hp nya tapi dia ga ngasih, gua semakin penasaran. Gua langsung tarik aja hp nya dan gua liat dia bbman sama siapa aja. Ternyata... dia bbman sama cowo lain dengan seru, bercanda canda, malah sempet ngajak main pula. Oh jadi ini? sebenernya lu tuh mau bebas? mau jalan sama cowo lain, mau deket sama cowo lain? apa gua ga cukup? banyak pertanyaan yang ada di pikiran gua. Kok dia bisa kayak gini, dan sedangkan gua ga bisa. Suasana menjadi hening, gua marah, tapi gua udah ga bisa marahin dia, dia udah bukan pacar gua lagi, kita hanya sebatas "teman".

Akhirnya panggung yang didalem gedung olahraga dibuka, yang dimana bakal ditampilkan konsernya endah and rhesa dan netral. Ketika di dalem pas lagi nonton nari nari gitu, gua sempet ngambil hp dia lagi dan ngeliat sms dia, ternyata dia smsan lagi sama mantan nya "first love" nya, mantan tersayang nya. Gua liat dia msnan juga, dia janjian mau msnan, terus ngobrol, janjian dhaya bakal masuk sekolah dia. Hati gua hancur, gua jatuh, entah apa yang gua rasakan ini, gua bener bener hancur. Gua langsung jauhin dia, dia tetep lagi nonton kearah panggung, gua dibelakang dia langsung ninggalin dia, gua lari langsung dan tiba-tiba gua ngeliat temen temen gua, gua lalu ke mereka, dan dhaya samperin gua dan ngmng:

Dhaya: "aku sama temen-temen aku ya"

Dia langsung lari dan gua kejar, dan gua ngmng:

Ali: "makasih buat semua nya, maafin aku selama ini ya"

Dia ga ngerespon apa apa dan langsung pergi begitu saja. Disitu gua ada rasa bersalah yang sangat bersalah, kenapa gua malah tinggalin dia? apa skrng gua yg jahat? gua bingung.

Akhirnya gua jalan-jalan keluar dulu bareng dindra dan gantha temen di izada gua. Tapi, gua jalan cuman bisa terdiam aja. Pada aslinya gua kangen sama dhaya, gua kangen dia yang dulu. Gua pengen nangis rasanya, sedih banget. Terus gua misah dari mereka dan gabung bareng Crisht, Vannesa, Nevanski, Rasya apa siapa gitu gua lupa. Gua gabung dan minta gelang yang nyala-nyala itu dari vanessa. Gua abis itu langsung masuk lagi ke gedung olahraga itu buat nonton band lagi. Tapi, rasa kangen gua entah kenapa besar banget, gua cari cari dhaya disitu, dan akhirnya gua ketemu dia. gua langsung masangin gelang yang nyala berwarna biru itu ke dia sambil ngmng:

Ali: "biar aku gampang nyari kamu"

Dia kaget dan bingung. dia langsung deketin gua dan ngmng:

Dhaya: "aku kangen sama kamu"

Akhirnya kita bareng lagi, dhaya nyuruh gua keluar dari gedung itu dan ngobrol di luar. Hati gua masih rasanya hancur, gua ga mau lagi sedih di hadapan dia, yang gua bisa kasih cuman senyuman palsu yang di hati gua sebenernya sedih. Tapi gua udah ga bisa ngmng apa-apa lagi ke dia. Habis dari luar dan ngobrol-ngobrol sambil keliling-keliling, gua masuk lagi ke gedung olahraga binus buat nonton endah and rhesa dan netral. ketika endah and resha gua nonton sambil peluk dia dari belakang, tapi rasa pelukan nya beda dengan yang dulu pas kita masih pacaran, pelukan ini kosong, ga ada rasa dan ga ada apapun. Gua lepas dan gua nonton lagi bareng dia. Dia nonton sambil ngerangkul gua dan kadang-kadang gua yang ngerangkul dia. Gua nonton dan seneng-seneng bareng dia.

Akhirnya acara pun selesai, dan gua pulang nganterin dia pulang kerumah dulu, gua pulang itu jam 12 malem, malam itu terasa sangat dingin, dia memakai jaket gua, karena gua naik motor gua pikir dia bakal kedinginan kalo ga make jaket gua, ternyata gua yang kedinginan sekarang. Selama di perjalanan gua cuman bisa ngmng "ali sayang dhaya" gua bingung mau gimana lagi, selama perjalanan gua dipikiran gua isinya hanya pertanyaan yang belom bisa di jawab sampe sekarang.

Apakah dia sayang gua seperti gua sayang sama dia?
Apakah dia butuh gua sama seperti gua butuh dia?
Apakah dia bisa bertahan selama nya selalu bareng gua?
Kenapa dia mau putus?
Apakah dia yang egois, karena mutusin gua dengan alesan lagi pengen temenan?
Apakah gua yang egois, karena ga bisa ngertiin keadaan dia skrng yg pengen sendiri?
Siapa yang salah? dan siapa yang benar?
Apakah dia bakal sayang sama gua terus?
Apakah dia gabakal sayang sama cowo lain lagi?
Apakah gua masih bisa bareng dia?
Apakah dia bakal selalu butuh gua?
Apa yang sebenernya harus gua lakukan?
Apakah dia memperjuangkan cinta gua, seperti gua memperjuangkan cinta dia?
Apakah kita bertepuk sebelah tangan?
Apakah dia bakal jalan sama cowo lain?
Kenapa gua selalu cemburu ketika dia bbman smsan atau kontak-kontakan sama cowo lain?
Kenapa gua selalu cemburu kalo dia seneng-seneng sama cowo lain?
Kenapa gua selalu takut dia pergi kalo dia kontak-kontakan lagi sama mantan tersayangnya dia?
Kenapa gua ga bisa jadi kayak dia?
Kenapa selalu aja gua yang berusaha?
Kenapa selalu aja gua yang mengejar cinta dia?
Kenapa selalu aja gua yang takut kehilangan dia?
Kenapa dia engga?
Kenapa gua ngerasa dia ga takut kehilangan gua? apa itu benar?
Kenapa gua ngerasa dia ga pernah berusaha mengejar cinta gua?
Apa itu semua benar?
Apakah dia bisa selama nya hanya buat gua?
Apakah dia pernah merasaan ketika di posisi gua?
Apakah dia mengerti gua?
Apa yang harus gua lakukan skrng?
Kenapa gua sampe sekarang belom bisa ngejawab semua pertanyaan ini?
Apa atau siapa yang bisa menjawab pertanyaan ini?
Bagaimana cara menjawab pertanyaan ini?
Kapan atau dimana pertanyaan ini terjawab?

Gua sekarang bingung, dan semoga semua pertanyaan ini bakal terjawab ;( I love you dhaya...

4 comments:

  1. postingan lo yg ini memperlihatkan perjuangan lo banget, keren

    ReplyDelete
  2. hehe ;) ini udah lama banget ya, maaf baru nge cek lagi nih hehe. insyaAllah nanti mau ada posting baru lagi koook. thanks ya udah baca hehe

    ReplyDelete