Friday, September 16, 2011

Takut

Hari ini, mungkin hari terburuk yang pernah gua alamin. Entah kenapa, gua sekarang sangat banget ngerasa takut, sedih, kesal, dan bercampur dengan rasa negatif lain nya. Gua udah lama juga ga ngeblog nih, skrng gua mau nge ngeblog lagi soal pacar gua yg sangat indah itu...

3 hari yang lalu, tepat nya hari selasa tanggal 13 september 2011 ini gua mendapat suatu masalah kecil dengan pacar gua, masalah itu sebener nya ga terlalu besar sih. Gua di hari itu sedang marahan sama dia, karena sms gua dari pagi pada saat itu belom dibales nya. Sekian lama berjam-jam disekolah gua menunggu balesan ternyata ga ada, mungkin dia sibuk dengan kegiatan sekolah nya. Gua juga engga bisa egois langsung marah. Jam waktu itu menunjukan jam 4, dan setau gua dia sudah pulang sekolah. Tapi, ga ada satu sms pun dari siapa pun termasuk dari dia. Gua sms lagi ke dia:

Ali: "dhaaaay?"

dan gua sms lagi saking penasarannya kenapa dia ga membalas.

Ali: "Dhayaaaaaaa, woooy ;("

Lalu dia membalas dengan cepat:

Dhaya: "al akuuu di mp bntr yaa"

dan gua hanya bisa menjawab.

Ali: "ngapain? yaudah deh oke"

Gua sengaja membalas nya dengan jutek, karena gua pikir "kok, kenapa ya dhaya ga bisa sempetin sekitar 1 menit kurang untuk smsin gua, tentang kabar dia, dimana dia, lagi apa dia, dll?" Di satu sisi gua adalah orang yang sangat pengen sekali di perhatiin lebih, tapi di sisi lain dhaya adalah orang yang ketika dengan teman-teman nya pasti ga bakal inget yang lain.

Gua marah, gua ngerasa dia ga perhatian sama gua, tapi bisa dibilang juga gua egois. Gapapa dong dia main sama temennya, masa main sama temen smp nya aja yang udah jarang ketemu malah gua marahin? Disitu gua salah. Setelah itu pada jam 5 sore, gua mulai masuk les mitra pelajar di cinere, gua belajar dengan serius. Ketika udah selesai, gua ngeliat hp dan ada sms dari dia:

Dhaya: "Ali!:D td aku maiiin"

Ali: "hai... maaf abis less td aku. Sekarang kamu lagi dimana? lagi apa?"

Dhaya: "Okk hehehe aku dirumah br nyampe:D lagii pgn mandi nih bntr ya!"

Abis itu gua ga bales sms dia, gua nongkrong aja di depan ck cinere sendiri sambil merenung. Apa yang harus gua lakuin? Gua ga mau terus-terusan jutek kayak gini, gua masih ada rasa yang mengganjal di hati gua. Gua putusin buat kerumah nya, gua langsung otw rumah nya dengan cepat.

Setengah jam kemudian gua sampe di depan rumah nya, abis itu gua langsung sms dia:

Ali: "Kamu tau ga? Aku didepan rumahmu loh:D"

Berharap dia kaget setelah baca abis itu keluar rumah dan langsung samperin gua dengan tampang yang ceria. Tapi... tidak,5 menit pun berlalu. Lalu gua mulai berpikir "apa dia tidur? atau dia lagi nonton tv atau main komputer jadi ga lagi megang hp?" Gua mulai resah, akhirnya gua telfon dia, 3 kali gua telfon dan dia ga angkat. Gua mulai tambah resah kayak orang lagi kebelet boker tp ga ada sama sekali toilet di bumi ini. Gua akhirnya sms lagi:

Ali: "Aku udah dari td loh sebenernya hehe ;) kamu ga angkat telfon aku? ga baca sms aku yaaa? lagi apa sih? aku didepan rumah kamu loh..."

Akhirnya dia keluar rumah, dia pasang muka kaget sambil nahan senyum dia. Gua seneng, akhirnya gua ketemu dia, gua pengen banget ngeliat muka lucu nya dia hehe.

Singkat cerita... Gua ngobrol sama dia, gua ungkapin apa yg gua keselin. Dan gua bilang gua butuh perhatian yang lebih, gua berusaha jujur sama dia dan ga ada yang gua tutup tutupin, karena gua tau di akhirnya gua bakal rugi sendiri karena ga ngomong ke dia. Dia ga bisa ngmng janji bakal kabarin gua selalu. Gua hanya berpikir, gua bisa kabarin dia saat apapun kecuali emg saat terdesak bangettt, tapi dia kenapa ga bisa? Dia lalu kedalem rumah dan membuatkan gua teh manis anget. Gua kaget, jarang-jarang nya dia buatin teh anget tanpa gua minta, biasa nya dia ga pernah. Gua tersenyum dan rada tenganan, gua seneng dan gua tau sesuatu, mungkin dia emg ga bisa ngasih perhatian lewat kata-kata, tapi dia bisa ngasih perhatian lewat kelakuannya. Itu yang menjadi nilai lebih buat dhaya, gua semakin seneng, seneng banget malah. Dan saat itu juga gua makin sayang sama dia.

Besok nya ketika hari rabu, semua menjadi lebih baik, dia jadi makin perhatian sama gua. Kita smsan seperti biasa, dan pada malam hari nya, pulsa gua abis, gua belom sempet ngabarin dia pulsa gua abis. Dan malam itu dia sms:

Dhaya: "al:'( aku cpk... aku fix pindah.. kalo gk di 6 di 34 atau 46"

Sehabis gua baca gua langsung bingung, "kenapa dia mau pindah sekolah?"

Besoknya pada hari kamis, semua udah mulai berubah. Pagi itu dia sms "Goodmorning:D" dan gua ga bisa bales apapun, karena pulsa abis. Gua akhirnya minjem hp tio, salah satu temen gua di izada shs. Gua pinjem bb dia buat bbman sama dhaya. Disitu gua bbman tentang ngobrolin sekolah, tapi dia kayak rada aneh. Dia sangat jutek, dan kelihatan kayak orang sedih, murung, dan bingung. Sebenernya, gua sama sekali ga mau dia pindah, tapi mungkin karena dia punya masalah sesuatu yang lumayan berat dengan sekolahnya sekarang. Tapi disatu sisi, dia bilang dia bakal pindah di sma 6 atau sma 34. Gua takut kalo dia di sma 6 karena mungkin gua takut dia bakal berubah dan ikut-ikut pergaulan yang aneh disekolah nya. Disatu sisi juga gua sangat takut dia di 34. Karena 34 adalah sekolah mantannya yang menjadi "First Love" nya dia. Gua sebenernya ga takut, tapi gua masih sangat trauma kejadian pas gua 6 bulan sama dia, gua putus sama dia karena dia sayang lagi sama mantan yang jadi "First Love" nya dia, tapi akhirnya gua bisa balikan dengan penuh perjuangan. Gua trauma banget dia bakal gitu lagi. Gua percaya sama dia, tapi gua masih sangat trauma kejadian itu, dia aja bisa sayang lagi sama mantan tersayang nya dia gara2 ketemu ga sengaja sama mulai kontak2an lagi, begimana kalo satu sekolah!? wah...

Gua bener2 takut sekarang dia bakal kayak gitu lagi, dia memang udah berusaha ngeyakinin banget ga bakal. Tapi entah kenapa, trauma gua belom ilang-ilang juga. Dan sesudah chat itu, gua mulai lost contact sama dia. Dia ga sms gua, kabarin gua atau apapun, padahal gua udah pernah meminta dia untuk selalu ngabarin gua disaat dia inget dan bisa kabarin gua. Tapi engga...

Di sore itu, hujan turun sangat lebat, dan gua saat itu lagi on the way pulang sekolah sama ardha berdua naik motor. Dari pada hujan-hujanan, gua memutuskan untuk neduh, sekalian juga ardha mau beli pulsa. Pada saat neduh, gua cerita-cerita sama ardha. Ardha itu temen main sekaligus temen sekolah gua, gua pulang pergi sekolah selalu bareng dia, dan dia juga dulu pernah sempet denget sama dhaya sebelum gua jadian sama dhaya. Gua mulai cerita-cerita sama dia, gua tanya tentang dulu kenapa bisa suka sama dhaya, dll. Dia juga cerita tentang cewe nya yang sekarang, riz. Gua sama ardha sama-sama sayang banget sama cewe kita masing-masing. Walaupun gua bukan "first love" nya dhaya, tapi yang penting gua sayang sama dia, dan dhaya mungkin adalah "first love" gua, karena gua sebelum nya belom pernah pacaran sampe 8 bulan kayak gini sama orang lain. Gua sayang banget sama dia, dan gua bakal terus memperjuangkan sayang gua buat dia.

Besoknya, lebih tepat nya hari ini, hari jumat tanggal 16 september 2011 gua sama sekali ga kontak2an sama dia, gua lost contact. Tapi dia tetep sms gua "goodmorning... yesterday.. hari terakhir di 70:)" Dan gua seneng karena dia ternyata masih inget gua, dia tetep sms gua walaupun gua ga ada pulsa, dan siang-siang nya dia sms "knp gk beli pulsa". Hari ini gua sangat sibuk banget di sekolah, habis pulang sekolah gua ada acara sama adek kelas 1, anak kelas 2, dan temen seangkatan kelas 3 tp cowo nya aja gua sampe maghrib. Dan ketika maghrib gua sholat maghrib dulu di rumah levi salah satu temen seangkatan gua, bareng dindra temen sekelas, dan ardha. Setelah tenang abis sholat maghrib gua langsung nganter ardha pulang dulu.

ketika sampe dirumah ardha, gua mutusin dulu untuk stay, gua capek ngantuk lemes. Ketika itu gua online twitter, dan ga ada satu pun mention gua yg dibales sama dhaya. Gua sedih, gua ngerasa useless banget karena saat itu dia lagi sedih, dia lagi bingung, dia lagi bimbang sama sekolahnya. Dulu, mungkin gua adalah pacar sekaligus sahabat yang jadi temen curhat nya setiap saat, tapi sekarang? dia ga cerita sama gua tentang kesedihan dia sekarang, gua ikut sedih, tapi bodohnya gua ga tau apa yang harus dilakukan, gua mau kerumah dia? tapi dari kemaren dia ulangan, jd gua gaenak takut ganggu. Lalu sesuatu pun terjadi... Gua kaget, ketika lihat ada sms baru dari dhaya. dia sms gini:

Dhaya: "Kita temenan aja ya al"

Gua kaget, gua bingung + ngerasa aneh, "ini putus? diaputusin gua?" Gua langsung tanya ke ardha rada keras "dha!! gua salah apa!? apa yang udah gua perbuat!? ini kenapa!!!!?" Ardha jawab "lu meningan sekarang kerumah dhaya deh li, minta penjelasan kenapa" akhirnya tanpa basa basi gua langsung cabut kerumah dhaya.

Dijalan, gua ngebut banget, sampe nyaris tabrakan sama motor dan mobil dari jalur berlawanan sama gua. Gua panik... sangat panik. Ketika sampe dirumah dia, gua liat rumah dia sepi, satu mobil dia ga ada, rumah dia kosong. Ketika gua matiin motor dirumah dia, mba-mba di sebelah rumah dia bilang:

Mba-mba: "tadi orang nya baru pergi dek ke arah sana".

sambil nunjuk arah keluar komplek yang beda jalan sama jalan masuk gua kerumah dia. Gua langsung nanya sambil panik:

Ali: "KAPAN MBA!!?"

Mba-mba: "barusan banget de, sebelum ade nyampe"

Tanpa basa-basi gua langsung caw jalan keluar komplek ikutin jalan yang td mobil dhaya lalui. Ternyata ga ketemu2, gua bingung. Gua mulai panik, gua keliling sekitar ruko dan tempat-tempat makan depan komplek nya, karena gua pikir dia hanya makan diluar dan ga jauh dari rumah dia. Dan gua akhirnya ketemu mobil livina silver plat nya B 2512 CU, dan gua pikir ini mobil dia. Batre hp low, pulsa abis, dan gua inget gua udah ga langganan pulsa internet lagi! tp gua coba buat buka internet, dan akhirnya bisa!!! gua seneng setengah mampus!! gua langsung nanyain dia di twitter nomet plat mobil nya apa, tp... Hp gua keburu mati sebelum dia jawab...

Akhirnya gua tau kalo itu bukan mobil dia, karena ga ada stiker tempat kakak nya kuliah. Gua muter-muterin sebanyak 3 kali sekitar ruko ruko dan tempat makan disitu, dan gua mutusin untuk nungguin di depan rumah nya sampe dia pulang, dan disitu masih jam sekitar 8an. Gua parkir motor di depan rumah dia dan berharap dia pulang dan gua langsung minta penjelesanan sama sms dia kayak gitu.

Gua tunggu terus dan terus menunggu, tapi dia belom pulang-pulang juga, tapi gua belom menyerah walaupun gua saat itu lagi di kerebutin nyamuk banyak, tangan gua bentol-bentol, dan gua ga pake jaket td. Gua mikir, masa cuman ini perjuangan gua? gua bakal terus perjuangin karena gua sayang sama dhaya dan bener-bener sayang sama dhaya!!! Tapi waktu tidak mendukung, ketika lihat jam ternyata udah jam setengah 10, gua harus balik, ibu gua dan ayah gua lagi sensi sama gua karena sebelumnya gua cabut-cabutan less mulu. gua ga mau dimarahin lagi sama mereka. Gua mutusin untuk cabut walaupun sebenernya gua ga mau, gua butuh dia sekarang, gua butuh penjelasan nya.

Dan sekarang gua lagi nulis blog, gua skrng ngerasa sedih, apa ini putus dhay? apa kamu putusin ini siapa? dan kenapa kamu putusin ini semua? aku itu apa? kenapa kamu ga jelasin kenapa? dan masih banyak pertanyaan lagi di otak gua. Gua mikir, apa dia putusin gua karena dia lagi pusing mikirin sekolah dan lagi lost contact sama gua akhirnya dia putusin gua? dan gua mikir juga, ga mungkin banget dia gitu. Dhaya itu cewe yang kuat, cewe yang bermental kuat, ga mungkin hanya karena itu dia putusin gua.

"Dhay, asal kamu tau sekarang aku bingung. Aku sedih, Aku gamau kehilangan kamu, kita masih saling sayang kan? kenapa ga kita lanjutin ini semua? kenapa kamu putusin aku? Aku sayang banget sama kamu! sangat sayang! apa aku ada salah? kenapa ga ngmng dhay, kenapa ga ngmng dulu ke aku dan malah langsung mutusin ini semua? Kamu kenapa? aku kenapa? :( asal kamu tau, aku nangis saat ini, aku bingung dan aku TAKUT banget nanya ke kamu lewat telfon, aku ga berani telfon kamu, aku takut malah bakal bikin kamu tambah pusing, aku gamau kamu tambah pusing. Aku sayang dhay sama kamu, aku dari hari senin ga punya uang, soalnya uang abis buat bayar utang kantin aku, sisa 20rb dan buat bensin hari senin dan selasa kesekolah. hari rabu kamis aku minjem duit nya ardha 20rb dan hari ini aku pinjem duitnya ridho temen sekolah aku 10rb cuman buat bensin doang dhay... maafin aku, apa aku salah? aku mikir mungkin aku salah kenapa aku ga telfon kamu pas malem2 nya, kenapa aku ga bisa ngabarin kamu selalu? maafin aku ;''( Aku cuman takut ganggu kamu belajar karena kamu lagi ujian, maafin aku :( Maafin aku seharusnya aku ga main dulu sama anak2 izada dan langsung kerumah kamu abis pulang sekolah, jadi ga ada yang bakal terlambat kayak gini... maafin aku ;( tapi please, jangan putusin aku, jangan pergi. Aku juga sebenernya lagi cemburu dan takut terauma yang aku rasain bakal muncul lagi, karena kamu juga udah mulai mention2an lagi sama "first love" kamu, sama mantan tersayang kamu. Aku takut kamu balik sama dia, apalagi hari selasa pas kamu ke mp, ada dia, aku takut dhay :( aku gamau kamu pergi.."

I love you Pratipa Sidhaya, that is a long message for you, just for you "I'm Sorry" and I love you, I miss you, I need you honey, as always :'(

No comments:

Post a Comment