Saturday, November 2, 2013

Lainnya

    Assalammu'alaikum hehe. Gua tuh sebenernya udah lama loh single dalam artian gua memang ga punya pacar, tapi gua tetep punya orang-orang yang gua sayang seperti temen-temen gua, sahabat, dan orang tua. Akan tetapi gatau kenapa, hidup gua mulai ngerasa seperti angin yang bertiup, seperti air yang mengalir di sungai. Gua hanya ngikutin flow-nya aja, tanpa hambatan, tanpa rasa sakit. Banyak orang bilang "Hidup itu dimulai dari ketika lu keluar dari zona aman lu", dan gua berpikir kalo itu emang bener banget.

    Bayangin deh kalo lu hidup hanya dari orang tua lu sampe lu tua, uang atau biaya hidup lu semua udah di tanggung, apapun yang lu mau semua bisa terpenuhi. Atau lu hanya lakuin apa yang lu suka, terus semua yang lu inginkan terus tercapai tanpa rasa lelah atau sedih. Itu kah hidup?

     Mungkin gua sekarang ambil contoh soal cinta ya, karna cinta emang selalu ada di antara kita, asek haha.

Cewe - suka - cowo.
Cowo - suka - cewe lain.
Cewe lain - suka - cowo lain.
Cowo lain -suka - cewe.

     Ketika cewe deketin si cowo, si cowo malah jutekin, tapi ketika si cowo deketin cewe lain, si cowo ngerasain apa yang dirasakan si cewe.

Contoh yang klasik ya ga? Haha.

     Gua pernah ngerasain apa yang orang lain rasakan dulu, tanpa di sengaja. Gua pernah deketin cewe dan akhirnya jadian. Gua sayang banget sama si cewe ini, tapi si cewe akhirnya mutusin gua dan milih untuk sama cowo lain. Gua marah, pada saat gitu gua berpikir bahwa si cewe ini jahat, ga punya perasaan, bisa nya cuman mainin perasaan orang, intinya gua benci sama si cewe.

     Tetapi, gua akhirnya merasakan apa yang si cewe rasakan. Gua pacaran dengan cewe yang awalnya gua suka, tapi ketika di perjalanan, gua ketemu dengan cewe lain yang lebih asik, menarik, dan menurut gua dia adalah yang terbaik buat gua. Tapi disitu gua sedang ber'status' sayang dengan cewe gua. Gua memutuskan untuk putus, dan juga pasti cewe gua itu kesel dan sangat benci dengan gua. Tapi disitu gua merasakan bahwa, gua emang memilih untuk bersama cewe lain itu. Dan gua juga lama dengan cewe lain itu. Gua akhirnya mengerti tentang cewe gua yang lama dan ga marah atau benci lagi sama dia. Si cewe yang putusin juga akhirnya jadian dengan cowo lain dan mereka sangat amat bikin gua iri karena gua tau mereka sangat bahagia.

     Gua bukannya mau ngasih tau kalo lu jadian sama seseorang terus lu ketemu dengan seseorang yang lainnya dan kemudian lu pindah ke seseorang lainnya ya, tapi hidup itu emang pilihan kalo menurut gua, kita memilih, dan kita bertanggung jawab, kalo ternyata orang baru nya lebih jahat ya kita harus bertanggung jawab akan pilihan kita. Sementara ini gua terus-terusan mencari yang lebih baik lebih baik, padahal gua cukup hanya mencari yang baik buat gua aja, makanya gua ga dapet-dapet pacar juga :( *curhat dikit. Bukan karena mereka gamau sama gua, tapi bukannya gimana-gimana nih, tapi emang gua yang ga memilih untuk dengan dia. Tapi ada juga karena yang emang mereka gamau sama gua wkwk.

     Pada akhirnya untuk pencarian gua sekarang ini gua menemukan seseorang yang bikin gua jatuh cinta tapi juga kesel tapi juga anehin hahaha. Emang deh ga pernah bisa ditebak. Gua juga gatau kalo dia suka sama dia atau engga. Nanti gua ceritain di cerita selanjutnya ya hehe.

Wassalam! ;)